Saturday, 27 February 2010

Understanding LOVE

Taken from here
Saya nemu sebuah tulisan yang berjudul "CINTA" di ruang sekretariat DKM DF, udah lama juga sih, tapi baru saya publish di note sekarang. Saya juga ga tau siapa yang bikin tulisannya, tapi TOP BGT deh! Jazakallah buat sang penulis. inshAllah tulisan ini membantu kita memahami apa itu CINTA. .

CINTA

Cinta itu bukan menerima, tetapi memberi
(mendapat ladang amal)

Cinta itu tidak sombong, tapi rendah hati
(tawadhu)

Cinta itu tidak mencari menang, tapi kompromi
(silaturahmi)

Cinta itu bukan memaksa, tetapi toleransi
(menghargai orang lain)

Cinta itu bukan emosi, tapi menahan diri
(sabar)

Cinta itu bukan menipu, apalagi mencuri
(jujur)

Cinta itu bukan mendendam, atau membenci
(rahman&rahim)

Cinta itu tulus, dan keluar dari hati nurani
(qolbun salim)

Cinta itu mahal dan tidak bisa dibeli
(sunatullah)

Cinta itu lembut dan menyentuh hati
(berakhlak baik)

Cinta itu semangat mengorbankan diri
(shadaqah)

Cinta itu mempercayai
(husnudzan)

Cinta itu bila kehilangan jiwanya, berubah menjadi benci
(harus dilestarikan)


Begitulah kawan, mungkin itu hanya sebagian kecil dari cinta itu sendiri, tapi kalo dipahami dengan seksama, kayanya istilah2 yang dalam kurung itu udah ga asing lagi ya? Nah, itu karena kehidupan kita selalu diwarnai oleh bagian2 dari cinta. Salah seorang sahabat saya pernah berkata, "Cinta itu sederhana, dengan kamu menyayangi sahabat dan keluarga kamu, dengan kamu membantu/menolong kaum dhuafa, itu udah termasuk cinta."

Intinya, cinta itu bisa kita lestarikan sebagai kekuatan menjadikan kehidupan ini lebih dan lebih baik lagi.

Yuk, kita lestarikan cinta dan jadi agen perubahan menuju masa keemasan! SEMANGAT! ^o^P

Keluarga Yassir

Siapa sih keluarga Yassir itu? Saya juga baru tau sekarang-sekarang ini, pas nonton film The Message. Film itu tentang perjuangan Rasulullah Saw dan kaum Muslimin dari awal berdakwah hingga Rasulullah Saw wafat. Asli, kalo sahabat pada nonton ini, dijamin akan bener-bener menguras air mata dan menjadi bahan evaluasi buat semuanya.

Keluarga Yassir hidup di saat Islam belum banyak dianut oleh penduduk Mekah, pengikut Rasulullah Saw masih sedikit banget waktu itu, dan mereka masih berdakwah secara sembunyi-sembunyi.

Keluarga ini terdiri dari ayah yang bernama Yassir, ibu yang bernama Sumayah, dan anak mereka yang bernama Amar. Amar adalah salah satu dari pemuda yang udah masuk Islam dan mengimani kerasulan Rasulullah Saw.

Orangtua Amar bener-bener kecewa karena Amar masuk Islam. Tapi, pas mereka lagi membicarakan hal itu di rumah mereka, entah kesenggol entah gimana, sebuah patung yang dianggap Tuhan alias berhala pun jatuh dan pecah.

Yassir sangat ketakutan, dia ngerasa berdosa udah mecahin Tuhannya. Di situlah, Amar berdakwah sama kedua orangtuanya. Amar bilang mana mungkin Tuhan nggak bisa ngelindungin dirinya sendiri, sampe-sampe pecah begitu.

Karena Amar begitu persuasif, orangtuanya pun mendukung Amar buat berjuang bersama Rasulullah, apalagi beliau udah punya gelar Al-Amin dari dulu, jadi keluarga Yasin percaya sama Rasulullah. Dan tentunya, Yasin serta Sumayah pun masuk Islam.

Tapi, pada suatu ketika, keluarga itu disiksa sama Abu Jahal cs, disuruh buat mengucapkan kata-kata kufur dan dipaksa kembali kepada agama nenek moyang mereka yaitu nyembah berhala. Terang aja mereka ga mau, berkali-kali mereka disiksa dan dipaksa seperti itu, yang keluar dari mulut mereka hanya ”Asyahadu ala ilaa ha ilallah..”

Akhirnya, Sumayah dan suaminya pun dibunuh (ditusuk pake tombak), sedangkan Amar, anaknya nggak dibunuh sama si jahat-jahat itu gara-gara dia ngomong kata-kata kufur yaitu menyebutkan nama Tuhan si penyembah berhala. Setelah Abu Jahal cs pergi, Rasulullah Saw dan saudara-saudara seiman yang lain pun mendatangi Amar.

Amar menangis hebat, secara gitu dia ngeliat dengan mata kepalanya sendiri gimana kedua orangtuanya dibunuh secara keji (sebelum dibunuh, mereka disiksa terlebih dahulu, Sumayah ditarik-tarik kedua tangan dan kedua kakinya, sedangkan Yassir dicekik-cekik lehernya). Tapi nggak hanya itu yang bikin dia sedih, dia bilang ke Rasulullah Saw, gimana saya mau ngelanjutin hidup saya, kedua orangtua saya udah dibunuh, dan saya udah mengucapkan kata-kata kufur..

Tapi Rasulullah Saw menjawab bahwa Amar insyAllah diampuni karena dia ngomong itu secara terpaksa (bener-bener terpaksa), dan Allah nggak akan membebani hamba-Nya di luar batas kemampuan hamba-Nya tersebut karena di dalam hati Amar, nggak sedikit pun imannya kepada Allah dan Rasulullah Saw luntur.

Dan Rasulullah ngasih suatu berita gembira buat Amar, beliau bilang kalo keluarga Yasin udah dijanjikan surga sama Allah. Amar pun perlahan bangkit dan kembali bersemangat buat menegakkan kebenaran.

FYI, Sumayah adalah wanita pertama yang syahid. Subhanallah… Saat itu juga saya nangis T.T dan malu, sangat malu. Sudahkah iman saya sekuat itu? Sudahkah nikmat yang PALING BESAR yaitu IMAN dan ISLAM sudah kita syukuri dan pegang teguh? Sudahkah kita memiliki integritas pengabdian yang tinggi terhadap Allah Swt?

Sahabat, mari kita sama-sama evaluasi diri, sama-sama berusaha untuk menjadi hamba Allah yang senantiasa dilimpahi cintaNya dan maghfirahNya. Amin..


”(Yaitu) mereka yang beriman dan hatinya tenang karena mengingat Allah. Ketahuilah! Hanya dengan ingat akan Allah, maka hati merasa tenang.”
(QS. Ar-Ra’d [13]: 28)

Wednesday, 24 February 2010

Untaian Kata untuk Ayahanda

Assalamu'alaikum ayahku..

Cie.. Cie.. Ada yang ulang tahun nih! Horee! Traktir :D hehe

Ayah.. Sudah 48 tahun engkau melangkah,
Semoga khilaf beroleh maghfiroh-Nya, karya beroleh pahala-Nya, ke depannya semakin bertambah berkah-Nya.

We will always love you, dad.. ^-^

SEMANGAAATT!
ALLAHU AKBAR!
\^o^/

dari : titin suhartini, tina nur faidah, annisa nur fitriani, khusus untuk nana suryana, suami dan ayah yang paling super! ^o^

---

Balasan dari ayah yang sederhana namun luar biasa :

Amin
terima kasih kepada keluargaku yang tercinta
ternyata ada yang lebih ingat pada usiaku
hatur nuhun kana sagala do'a na
mudah-mudahan selain usia yang bertambah ada perubahan yang berarti
sakali deui hatur nuhun tos dièmutan

---

Allaahummagfir lii dzunuubii wa li waalidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii sagiiraa, wa li jamii'il-mu'miniina wal-mu'minaati wal-muslimiina wal-muslimaat, al-ahyaa'i minhum wal-amwaati wa taabi' bainanaa wa bainahum bil-khairaat, rabbigfir warham wa anta khairur-raahimiin, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaahil-'aliyyil-'aziim.

Ya Allah ampunilah dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang ibu bapakku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana keduanya telah mendidikku sejak kecil, ampunilah seluruh orang-orang yang beriman laki-laki dan perempuan serta orang-orang Islam laki-laki dan perempuan, mereka yang masih hidup dan sudah mati. Dan ikutkanlah antara kami dan mereka dengan kebaikan. Ya Allah, ampunilah dan sayangilah, dan Engkaulah sebaik-baik Penyayang dari para penyayang. Tiada daya dan tidak ada kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah Yang Maha Luhur lagi Maha Agung.