Saturday, 18 May 2013

Between Lombok, KKN and Writing Project

Hey, guys! Lagi rajin nih gue update blog, hahaha.

Well, gue mau cerita, hari Senin tanggal 20 Mei 2013 gue mau ke Lombok!!! Yipiiiii~ XD
Tapi bukan buat jalan-jalan sih, disana gue mau melaksanakan KKL alias Kuliah Kerja Lapangan tahap 3. Ada yang bilang namanya PKL alias Praktek Kerja Lapangan, sama aja deh. Jadi kalo di jurusan gue, PKL atau KKL itu terbagi ke dalam 3 tahap sesuai tingkat kuliah masing-masing juga dengan bahasan masalah yang beda.

Diawali sama tahap 1 pas semester 2 (tingkat 1) dengan bahasan identifikasi, yaa jadi baru tahap memaparkan di lokasi penelitian itu ada fenomena apa aja sih (yang berkaitan sama tema juga pastinya) kemudian naik ke tahap 2 pas semester 4, bahasannya komparasi, jadi lokasi penelitian dibagi dua contohnya di hulu sama di hilir, nah ntar dibandingin deh perbedaan dan persamaan fenomena yang ada disana tuh kaya gimana aja? Berlanjut ke tahap 3 (semester 6) kita udah masuk ke bahasan problem solving, so~ ini udah kompleks mulai dari identifikasi sampe rekomendasi dari kita buat pemecahan masalah yang ada di lokasi penelitian.

Nah... Kali ini kita dapet tema "Pariwisata dan Ekonomi Kreatif", dan praktikum kali ini adalah praktikum yang paling enak karena nginep di hotel dan semuanya diurus sama travel. Yaa.. biasanya anak-anak Geografi itu kalo praktikum selalu blusukan, kali ini ngga haha. Nanti di Lombok, kita bakal wawancara banyak pihak mulai dari instansi-instansi terkait, pengelola pariwisata, pengelola industri kreatif, para pengrajin, wisatawan baik itu domestik ataupun asing, dan masih banyak lagi, hoho~

credit to Ricky P. Ramadhan
PKL/KKL tahap 3 ini makan waktu 10 hari, perjalanan bulak-balik 4 hari karena naik bus, jadi waktu efektif buat penelitian itu ya 5 hari karena 1 hari sisanya bakal dipake buat maen di Bali sebelum balik ke Bandung, ahaha :D 

Persiapan pun harus maksimal, jangan sampe ada yang ketinggalan. Apa aja yang mesti dibawa? Well, baju ganti pastinya haha, terus instrumen penelitian mencakup lembar observasi dan wawancara, kamera digital yang baru dibeli wkwkwk, dan hal penting yang jangan ketinggalan kalo lo mau pergi ke tempat yang panas adalah sunblock! Bukan berarti dengan pake sunblock, lo bakal terhindar dari proses tanning ya, tapi seenggaknya efek negatif dari sinar UV bakal ada yang nahan atau ngefilter gitu deh dan FYI, kalo rutin pake sunblock dari usia muda at least by early 20's, sama dengan perawatan anti-aging, eeaaa~

amunisi per-sunblock-an gue, hahaha
Parahnya, gue sama temen-temen baru nyiapin buat ke Lombok itu ya sekarang-sekarang ini, dari hari Kamis lah baru pada sibuk persiapan gitu, gara-gara kemarin-kemarin dikuras abis sama ngerjain laporan mata kuliah lain. Selain itu, pas gue buka grup angkatan 2010 di facebook, mereka udah pada sibuk ngomongin KKN, oh my God! Bahkan gue ga inget sama sekali tentang KKN sedangkan mereka udah riweuh ngebahas tempat KKN dan ngajak orang-orang buat KKN bareng.

Buat tema aja masih ga jelas deh gue mau milih yang mana, tapi kayaknya gue prefer ke PAUD sih, soalnya biar gue awet muda (what?!) hahaha xD gue mau milih lokasi yang deket rumah, jadi gue bisa ngirit ongkos dan selain itu juga ada hal-hal yang harus gue kerjakan juga. Daftar online KKNnya tanggal 23-27 Mei pula, bertepatan sama KKL, padahal gue ga niat sama sekali bawa laptop. Mungkin nanti gue mau nebeng aja sama temen yang bawa haha atau gue minta bantuan sama temen yang ada di Bandung buat ngedaftarin KKN heuheu. Jadi berandai-andai deh, seandainya gue punya Ipad mungkin gue bakal santai-santai aja hehe :P

Terus pas hari Kamis kemarin gue dateng merapat ke Aksara. Apa sih Aksara? Oke, gue cerita singkat dulu ya. Jadi, Aksara itu adalah satu dari sekian banyak unit kegiatan yang ada di Salman ITB. Nah, unit-unit disana terbuka buat siapa aja loh guys, jadi lo ga harus jadi anak ITB dulu buat join unit di Salman, jadinya bener-bener heterogen banget sih yang gue rasain, udah mah kampusnya pada beda, jurusannya beda pula, lucu aja kalo ngobrol pasti pada punya sudut pandang yang khas dari setiap orang, perbedaan itu emang indah hahaha :D Unit-unit disana bergerak di bidang yang berbeda-beda, kalo Aksara sendiri adalah unit kegiatan literasi, jadi lebih ke dunia baca-tulis gitu dengan program-program seperti Majelis Buku, jadi ada orang yang baca buku kemudian bikin resensi, terus cerita di majelis itu, err~ semacam presentasi kali ya, tapi ga formal juga, abis itu diskusi bareng tentang buku itu sama temen-temen yang hadir disana yang diskusi itu biasanya bakal asik karena akan meluas ke berbagai hal tapi masih berkaitan sama konten buku dan masih banyak lagi program lainnya haha.

Nah, balik lagi, dengan tumbennya gue ikut rapat biasanya ngga soalnya lebih sibuk di kampus *so'sibuk banget deh gue*, dan ternyata ngebahas sebuah proyek buku, jadi ceritanya kami-kami yang calon penulis ini *aamiin* mau bikin sebuah buku dengan tema, err~ ada deh~, wkwkwk. Tapi deadline-nya itu tanggal 31 Mei 2013, itu berarti gue harus bikin tulisan dari sekarang biar pas deadline bisa langsung dikirim ke emailnya. Selain itu juga hasil penelitian di Lombok rencananya mau dibikin buku, tapi gatau juga deh nanti bakal jadi atau ngga. Do'ain ya temen-temen semoga lancar~ >_<

Friday, 17 May 2013

Catatan Hari Ini #lifeisbeautiful

Sampurasun!

Udah lama nih ga nulis catetan *ga nanya, hahaha*

Disini gue cuma mau sharing tentang apa yang ada di pikiran gue.

Dalam hidup kita bakal ngalamin yang namanya keberuntungan sama ketidakberuntungan. Seperti hari ini dimana gue bangun kesiangan kemudian buru-buru pergi ngampus dan terheran-heran saat nyampe Cicaheum karena liat baligo bergambar calon walikota gue yang kece abis tiba-tiba ngilang entah kemana. Setelah sampe kampus tergopoh-gopoh naik tangga ke lab lantai 4 ternyata acara ketemuan *ciee* sama dosen belum dimulai, syukurlah hahaha *acara ngaret kok disyukurin xD*.

Disana gue merhatiin temen yang bingung ngitung duit, yang bingung ngurusin tempat duduk di bus, dan gue sendiri yang bingung sama salah satu orang yang olo-olo banget dan selalu nyusahin orang lain. Terus gue curhat sama sohib gue dan menemukan fakta-fakta baru tentang sesuatu. Kemudian gue pergi ke BEC bareng sohib yang kece dan beli sebuah kamera kece, wkwkwk, terus liat-liat buku di Gramed dan jatuh tersungkur disana hahaha, sakitnya sih ga terlalu tapi malunya itu beuh… luar biasa :v untungnya urat malu gue untuk hal seperti itu udah hampir putus, jadi ya rasa malunya itu cuma bertahan sepersekian menit lah hahaha..

Kemudian pergi ke sebuah masjid di ganesha dan makan di kantin karena kena serangan pasukan lapar di perut, padahal acara disana #harusnya udah mulai, jadi ngaret kali ini adalah diniatkan, wew -_- beres itu pergi ke tempat acara alias di ruang bacanya dan ternyata belum mulai *keberuntungan lagi kan wkwkwk*, acara pun dimulai dengan teteh cantik yang bahas buku tentang perjalanan seseorang yang travelling dari Beijing #niatnya sampe ke Capetown. Terus seberes acara, gue pulang dengan naik angkot yang dikemudikan oleh supir yang ramah baik hati dan mau langsung pulang (ngembaliin angkotnya ke Uber) jadilah naik sampe Cijambe dengan ongkos yang tidak bertambah hahaha ditambah do’a dari sang supir supaya kuliah gue yang mau naik tingkat ini dilancarkan dan henteu kabawa ku sakaba-kaba (ga terpengaruh sama hal-hal negatif), aamiin >_< *siap-siap bikin proposal skripsweet as soon as possible, hahaha*

Memang hidup itu perlu berdinamika, kalo lempeng-lempeng aja kayaknya ga rame. Hidup itu mungkin emang harus kayak nano-nano, semua rasa ada. Selain itu, terkadang apa yang kita lihat baik ga selamanya baik, begitu juga sebaliknya. Seperti quote yang dulu banget pernah gue tulis : because sometimes everything is not what it seems... seperti orang-orang yang menolak punya kehidupan mainstream ternyata bisa jadi sangat mainstream di luar pandangan orang mainstream *lo ngomongin apa sih, na?* gue juga ga ngerti hahaha #okeskip :P

Meskipun suatu saat lo harus merasakan pil pahit dalam kehidupan, it’s okay. Karena bisa jadi pil pahit itulah yang bakal mengantarkan lo jadi orang kece yang sukses di kehidupan mendatang. Why not? Pengalaman itu adalah guru terbaik, dan pil pahit yang lo rasain akan jadi pengingat lo untuk lebih jeli saat mengalami masalah serupa di kemudian hari sehingga lo ga gegabah lagi untuk ngambil kesimpulan ataupun asumsi ataupun hipotesis *udah kaya proposal penelitian aje*

Dan satu hal yang penting dan patut disyukuri adalah, lo ga pernah benar-benar sendiri. Seperti hari ini, gue bertemu dan berkomunikasi dengan orang-orang yang gue sayangi dan mereka pun menyayangi gue *pede banget hahaha xD* dan hal itu udah bisa bikin gue bener-bener bahagia. Dengan saling berbagi, lo ga bakal ngerasa kalo lo adalah orang yang paling terpuruk di dunia ini, tapi ga berbagi kesedihan aja dong, berbagi kebahagiaan juga tentunya.

So, ga usahlah mikirin hal-hal ga penting yang cuma bisa nguras energi, emosi, dan kekecean lo. Hal ini bisa ngaruh sama kinerja otak lo juga, kemarin-kemarin gue mengalami hal itu, ada reduksi pada sinkronisasi antara otak sama apa yang diomongin alias gue ngedadak jadi boloho -_-  tapi sekarang gue sadar gue ga boleh kaya gitu lagi, apalagi untuk seorang putri mahkota kayak gue ya ngapain sih ngurusin hal yang ga penting *apa? Putri mahkota? Hahaha XD*

Intinya, apapun yang lo dapatkan, lo rasakan, semuanya patut disyukuri terlepas dari seperti apapun rasanya karena apa yang lo inginkan belum tentu itu yang lo butuhkan, emang teori jadul sih but it’s worthed, valid, reliable, accuntable, hahaha dan lo juga harus siap dengan segala kemungkinan yang ada, bisa jadi orang yang lo anggap paling baik adalah orang yang menaburkan rasa sakit paling parah dari yang lainnya, tapi ya overall, yakinlah Allah udah nyiapin ribuan kejutan yang bakal mewarnai kanvas kehidupan lo dengan lebih indah! :D Oia, kenapa dalam note ini pake kata gue-lo? Well, sense of semangat dan rock n roll gue lagi mendominasi gara-gara dengerin soundtrack Suckseed hahaha *ga penting* XD

For those who read this note, love you all! SEMANGAAAATTTT!!!! XD 


Saturday, 4 May 2013

Tips Ikutan Speech Contest

Bulan April lalu saya ikut Speech Contest dipaksa jadi delegasi dari Jurusan Pendidikan Geografi tercinta~ Sebenernya itu bukan kontes yang pertama kali diikuti sih, pas taun 2012 juga sempet ikutan, kontesnya itu level fakultas (FPIPS). 

Lagi-lagi infonya ngedadak, kalau tahun lalu dikasih infonya H-3, kali ini H-2 dan technical meeting H-1 begitu pun dengan nyiapin teksnya, baru mulai bikin jam 9 malem dan lombanya jam 7 pagi, belum lagi jarak rumah-kampus yang mengharuskan untuk berangkat 2 jam sebelum kegiatan, it means harus berangkat jam 5 shubuh -___- *jadi curhat*. Beruntung tahun ini yang jadi korban delegasi bukan cuma saya, tapi sama 2 orang lainnya yaitu Nenden Sumarni dan Diyas Amanullah.

Nah, sekarang saya pengen bagi-bagi sedikit tips buat temen-temen yang mau ikut lomba semacam ini :)

1. Ketahui Temanya
Iyalah, ini penting banget buat jadi referensi kita bikin teksnya. Setelah tau temanya, baru deh cari 'masalah' yang kira-kira bisa diangkat dan ini lebih spesifik dari tema yang ditentukan sama panitia. Biar ga mumet sendiri, bisa tanya-tanya dan observasi sama mbah Google juga supaya lebih reliable. Misalnya tema tentang Hari Pemuda, kita bisa ngangkat 'masalah' tentang apa sih yang bisa dilakukan sama kita sebagai mahasiswa buat meneruskan perjuangan pemuda jaman dahulu?

Taken from www.minds-in-bloom.com

2.  Bikin Teks Sendiri
Nah, kalau yang ini selain bisa menghindarkan kita dari aktivitas plagiarisme yang merupakan bibit-bibit korupsi *halah* juga bisa ngebantu kita saat speech nanti. Why? Karena kalau kita bikin sendiri, ngetik/nulis apa yang ada di pikiran kita, ga dihafal pun bakal lancar pas ngomong di depan. Beda halnya kalau copas dari tulisan orang lain, dijamin ngapalin sampe koprol pun ga akan lancar :|

Oia, jangan lupa bikin teks yang sesuai sama durasi waktu, jadi setelah beres coba dipraktekin baca sambil diukur pake stopwatch, kalo durasi yang disuruh maksimal 5 menit, usahain kurang dari 5 menit speechnya udah beres. Kemarin-kemarin juga sempet ada beberapa peserta yang teksnya luar biasa panjang kemudian minta tambahan waktu sama panitia dan diijinin. Setelah semua peserta beres speech baru deh jurinya ngasih 'sentilan' kalau permintaan tambahan waktu itu bener-bener ga baik karena poin bisa berkurang bahkan sampe setengahnya o.O dan kalau udah maju di tingkat universitas atau nasional, udah pasti permintaan seperti itu bakal ditolak -_-

Taken from www.megrosoff.co.uk

3. Temenan sama Alat Translate dan Manfaatkan Berdayakan Teman yang Jago English
Jangan lupa buat temenan sama alat translate berupa kamus entah itu online atau buku kamus beneran, terus kalau bisa, minta bantuan sama temen atau saudara yang Bahasa Inggrisnya cukup bagus terutama grammar-nya, jadi mereka bisa bantu buat ngedit teks kita. Ini juga penting loh guys, karena ini salah satu tips dari juri kemaren yang berasal dari Uganda. Walaupun beliau bukan native, tapi di Indonesia beliau jadi penerjemah literatur-literatur pendidikan berbahasa Inggris ke bahasa Indonesia, makanya bahasa Indonesia dan Inggris beliau fasih karena beliau juga udah 7 tahunan lah di Indonesia bahkan istrinya juga orang Majalengka *loh, kenapa jadi ngomongin jurinya?* let's back to the topic :P hehe~

Ya, intinya itu, ga sedikit teks-teks yang dinilai "kurang layak" karena sama sekali ga melalui proses pengeditan oleh orang-orang yang lebih mumpuni kemampuannya daripada kita. Jangankan mahasiswa, dosen saya pun kalau ngirim paper berbahasa Inggris ke luar negeri, pasti minta tolong dieditin dulu sama ahlinya di Balai Bahasa, hehe :)

Taken from www.nerdlikeyou.com
4. Percaya Diri!
Kalau ikutan kontes kayak gini, putusin urat lupain sejenak rasa malu :P Ada tuh temen saya yang terus-terusan bilang ga bisa, malu, dsb bahkan hampir batal ikut walaupun dia udah ada di kursi peserta dengan atribut yang lengkap, hadeuh -___- Walaupun misalnya musuh-musuh peserta lain terlihat lebih hebat, ya udah sih itu kan baru asumsi kita, toh mereka juga sama-sama bukan native kayak kita, adalah hal wajar kalo kita juga ga fasih dalam berbahasa Inggris dan yang ga wajar itu kalo kita tetep ga mau belajar :P dan mereka juga sama-sama makan nasi kok, kalo pada makan besi baru bikin keder, hahaha.

Jangan lupa tampil sesuai dresscode yang disuruh sama panitia dan pilih yang bikin kita nyaman. Soalnya saya waktu kontes yang pertama dresscode nya sih udah bener : pake kemeja, tapi kemejanya kegedean, ga nyaman alhasil jadi ga pede, grrr~ -___- Terus bawa perlengkapan yang diwajibkan buat dibawa, misalnya wajib bawa teks 3 rangkap, uang pendaftaran yang dikasih dari jurusan, dll.

Taken from howtogetconfidence.org

5. Last but not least, Berdo'a!
Berdo'a ini dilakukan ga hanya pas pelaksanaan aja, tapi juga saat masa persiapan. Jangan lupa minta dukungan dari orang-orang terdekat dan tersayang supaya makin banyak yang mendo'akan. Setelah kita berusaha dengan optimal dan tawakal, ya udah deh nanti hasilnya kayak gimana juga ga masalah yang penting kitanya udah sungguh-sungguh :D

Taken from www.turnbacktogod.com
Nah, dibawah ini ada 2 teks yang saya bikin buat speech contest kemarin dan tahun lalu. Silakan buat temen-temen yang mau download, tapi sebatas buat referensi aja, okay! :D





Thursday, 2 May 2013

Nulis Lagi, Ngeblog Lagi! Yeay!

Bismillah... 
Setelah sekian lama akhirnya nulis di blog ini lagi :D
Akhir-akhir ini banyak pikiran yang random berkecamuk di kepala, salah satunya ya tentang mimpi, mimpi jadi penulis, jadi entrepreneur dan lain-lain.

Seiring waktu berjalan dan dihadapkan sama realita, kadang-kadang jadi suka lupa sendiri sama mimpi-mimpi yang udah di-azzamkan -___- Apalagi semester ini, mata kuliah emang semakin sedikit dan perkuliahan di kelas juga ga full seminggu, tapi tugasnya itu loh, mashaAllah.. bener-bener selalu berdatangan kayak yang lagi demonstrasi, datang secara massal, lebih-lebih dari semester-semester dulu yang notabene lebih banyak mata kuliahnya. Wajar sih ya, namanya juga semester kolot akhir-akhir, jadi ya pasti lebih berat tantangannya. 
Ibarat main game, setelah kita berhasil melewati satu level pasti kita bakal dihadapkan sama tantangan yang jauh lebih berat dari level-level sebelumnya. Begitu pun dengan kehidupan, setiap kita mau 'naik tingkat' pasti ada ujiannya terlebih dahulu yang bisa jadi kadar kesulitannya lebih tinggi daripada sebelum-sebelumnya. Ada juga yang bilang kalau beban itu ada buat diangkat, supaya kita makin kuat :)

Nah, di sela-sela nyari referensi tugas-tugas, iseng deh buka blog dan baru sadar kalau blog ini udah lama ditinggal dan dari awal nge-blog sampai sekarang baru ada 64 postingan, yaampun~ ga produktif banget *memalukaaaannnn* T^T

Setelah itu mulai deh berbenah-benah, ngerutinin nulis diary lagi kaya jaman-jaman masa muda jadi anak sekolah, tapi sekarang diary-nya di laptop hehe.. Biar ga canggung kalau mau nulis lagi. Abis itu juga ngebenerin blognya dulu karena sempet terjadi kesalahan di postingan yang dulu, gara-gara masukin gambar langsung dicopas tanpa insert image dulu, jadinya blog ini sempat hanya menampilkan 1 posting di homepage, errr~ -___-

Terus mulai nyari-nyari komunitas blogger supaya jadi lebih semangat dan lebih rutin nge-blog lagi hoho :P
Nemu deh Warung Blogger sama Kancut Keblenger. Kalo yang pertama, cuma follow twitternya dan disana bisa nitip link postingan blog kita, bisa juga join grup facebooknya sih hehe. Nah, sedangkan yang kedua ini, Kancut Keblenger ada tahap-tahap buat joinnya, request buat join grupnya di Facebook dulu, setelah di-approve mimin baru deh bisa jadi #KawancutBaru :) Di-approve nya itu setiap tanggal 1 guys, pokoknya lebih jelasnya klik aja link webnya, okay! :D

Ngeliat banyaknya blogger Indonesia yang aktif terutama anak-anak muda, makin optimis deh kalau 'melek' baca dan nulis bakal mengalami pertumbuhan di negeri tercinta ini #aamiin :D Semangat!
Taken from https://blogs.montclair.edu/cwe/files/2012/11/writing-just-do-it-logo1.png