Saturday, 4 May 2013

Tips Ikutan Speech Contest

Bulan April lalu saya ikut Speech Contest dipaksa jadi delegasi dari Jurusan Pendidikan Geografi tercinta~ Sebenernya itu bukan kontes yang pertama kali diikuti sih, pas taun 2012 juga sempet ikutan, kontesnya itu level fakultas (FPIPS). 

Lagi-lagi infonya ngedadak, kalau tahun lalu dikasih infonya H-3, kali ini H-2 dan technical meeting H-1 begitu pun dengan nyiapin teksnya, baru mulai bikin jam 9 malem dan lombanya jam 7 pagi, belum lagi jarak rumah-kampus yang mengharuskan untuk berangkat 2 jam sebelum kegiatan, it means harus berangkat jam 5 shubuh -___- *jadi curhat*. Beruntung tahun ini yang jadi korban delegasi bukan cuma saya, tapi sama 2 orang lainnya yaitu Nenden Sumarni dan Diyas Amanullah.

Nah, sekarang saya pengen bagi-bagi sedikit tips buat temen-temen yang mau ikut lomba semacam ini :)

1. Ketahui Temanya
Iyalah, ini penting banget buat jadi referensi kita bikin teksnya. Setelah tau temanya, baru deh cari 'masalah' yang kira-kira bisa diangkat dan ini lebih spesifik dari tema yang ditentukan sama panitia. Biar ga mumet sendiri, bisa tanya-tanya dan observasi sama mbah Google juga supaya lebih reliable. Misalnya tema tentang Hari Pemuda, kita bisa ngangkat 'masalah' tentang apa sih yang bisa dilakukan sama kita sebagai mahasiswa buat meneruskan perjuangan pemuda jaman dahulu?

Taken from www.minds-in-bloom.com

2.  Bikin Teks Sendiri
Nah, kalau yang ini selain bisa menghindarkan kita dari aktivitas plagiarisme yang merupakan bibit-bibit korupsi *halah* juga bisa ngebantu kita saat speech nanti. Why? Karena kalau kita bikin sendiri, ngetik/nulis apa yang ada di pikiran kita, ga dihafal pun bakal lancar pas ngomong di depan. Beda halnya kalau copas dari tulisan orang lain, dijamin ngapalin sampe koprol pun ga akan lancar :|

Oia, jangan lupa bikin teks yang sesuai sama durasi waktu, jadi setelah beres coba dipraktekin baca sambil diukur pake stopwatch, kalo durasi yang disuruh maksimal 5 menit, usahain kurang dari 5 menit speechnya udah beres. Kemarin-kemarin juga sempet ada beberapa peserta yang teksnya luar biasa panjang kemudian minta tambahan waktu sama panitia dan diijinin. Setelah semua peserta beres speech baru deh jurinya ngasih 'sentilan' kalau permintaan tambahan waktu itu bener-bener ga baik karena poin bisa berkurang bahkan sampe setengahnya o.O dan kalau udah maju di tingkat universitas atau nasional, udah pasti permintaan seperti itu bakal ditolak -_-

Taken from www.megrosoff.co.uk

3. Temenan sama Alat Translate dan Manfaatkan Berdayakan Teman yang Jago English
Jangan lupa buat temenan sama alat translate berupa kamus entah itu online atau buku kamus beneran, terus kalau bisa, minta bantuan sama temen atau saudara yang Bahasa Inggrisnya cukup bagus terutama grammar-nya, jadi mereka bisa bantu buat ngedit teks kita. Ini juga penting loh guys, karena ini salah satu tips dari juri kemaren yang berasal dari Uganda. Walaupun beliau bukan native, tapi di Indonesia beliau jadi penerjemah literatur-literatur pendidikan berbahasa Inggris ke bahasa Indonesia, makanya bahasa Indonesia dan Inggris beliau fasih karena beliau juga udah 7 tahunan lah di Indonesia bahkan istrinya juga orang Majalengka *loh, kenapa jadi ngomongin jurinya?* let's back to the topic :P hehe~

Ya, intinya itu, ga sedikit teks-teks yang dinilai "kurang layak" karena sama sekali ga melalui proses pengeditan oleh orang-orang yang lebih mumpuni kemampuannya daripada kita. Jangankan mahasiswa, dosen saya pun kalau ngirim paper berbahasa Inggris ke luar negeri, pasti minta tolong dieditin dulu sama ahlinya di Balai Bahasa, hehe :)

Taken from www.nerdlikeyou.com
4. Percaya Diri!
Kalau ikutan kontes kayak gini, putusin urat lupain sejenak rasa malu :P Ada tuh temen saya yang terus-terusan bilang ga bisa, malu, dsb bahkan hampir batal ikut walaupun dia udah ada di kursi peserta dengan atribut yang lengkap, hadeuh -___- Walaupun misalnya musuh-musuh peserta lain terlihat lebih hebat, ya udah sih itu kan baru asumsi kita, toh mereka juga sama-sama bukan native kayak kita, adalah hal wajar kalo kita juga ga fasih dalam berbahasa Inggris dan yang ga wajar itu kalo kita tetep ga mau belajar :P dan mereka juga sama-sama makan nasi kok, kalo pada makan besi baru bikin keder, hahaha.

Jangan lupa tampil sesuai dresscode yang disuruh sama panitia dan pilih yang bikin kita nyaman. Soalnya saya waktu kontes yang pertama dresscode nya sih udah bener : pake kemeja, tapi kemejanya kegedean, ga nyaman alhasil jadi ga pede, grrr~ -___- Terus bawa perlengkapan yang diwajibkan buat dibawa, misalnya wajib bawa teks 3 rangkap, uang pendaftaran yang dikasih dari jurusan, dll.

Taken from howtogetconfidence.org

5. Last but not least, Berdo'a!
Berdo'a ini dilakukan ga hanya pas pelaksanaan aja, tapi juga saat masa persiapan. Jangan lupa minta dukungan dari orang-orang terdekat dan tersayang supaya makin banyak yang mendo'akan. Setelah kita berusaha dengan optimal dan tawakal, ya udah deh nanti hasilnya kayak gimana juga ga masalah yang penting kitanya udah sungguh-sungguh :D

Taken from www.turnbacktogod.com
Nah, dibawah ini ada 2 teks yang saya bikin buat speech contest kemarin dan tahun lalu. Silakan buat temen-temen yang mau download, tapi sebatas buat referensi aja, okay! :D





0 comments:

Post a Comment