Tuesday, 31 December 2013

Catatan Akhir Tahun buat Rekonstruksi Hidup

Gue sedikit bingung buat nentuin judul postingannya *padahal setiap bikin judul pasti selalu bingung*, apa ya.. Mungkin ini lebih sekedar ke curhatan aja tentang tahun 2013 yang pernah gue alami, hehe :3 sedikit terinspirasi oleh kawan gue, Ricky meskipun gue baca postingan dianya rada di-skimming hehe... Hampura, ky! xD

Dari tahun-tahun sebelumnya, tahun ini yang gue rasa pergerakannya paling cepet, entah kenapa. Apa mungkin karena dulu ada isu kiamat 2012 jadi tahun 2013 itu sebenernya hanya ilusi semata? Hahaha #plak :p

Banyak peristiwa yang terjadi di tahun ini, banyak harapan-harapan atau target tertulis tapi nggak kesampaian. Meskipun ada sih beberapa yang kesampaian, alhamdulillah..

Misalnya gue menargetkan tahun ini baca 30 buku (bisa dilihat sidebar goodreads di sebelah kanan) eh ternyata yang kesampean cuma 3, it’s just 10% of the target -_- Selain itu, wacana gue untuk rajin meng-update blog pun masih sekedar wacana. Nasib skripsi pun masih belum jelas, masih ngulik proposal dan ngejar dosen buat bimbingan selalu belum berhasil, mungkin belum rezeki T_T Kadang produktif banget, kadang nggak produktif sama sekali, terus eh gue tahun ini keranjingan anime lagi hehe~ #plak ><

Tahun ini juga gue dapet pengalaman yang banyak, mulai dari kuliah lapangan ke Lombok sama Bali dimana pulang-pulang bawa kulit yang jadi tan dan setelah itu harus ngerjain laporannya #yaiyalah :P
Kumpulan cewek kece di RM Bromo Asri, Probolinggo hahaha
Credits to Ade Suryansyah

Di Pasar Sukowati, Bali
credits to Ade Suryansyah
Mudah-mudahan bisa kesini lagi nanti, Tanjung Aan
Credits to Restu A. Asnanda
Terus pergi KKN ke suatu tempat terpencil di deket Pantura yaitu Desa Tegalurung, Subang. Kulit tan hasil dari Lombok sama Bali rupanya ditambah lagi sama sinar UV di Tegalurung, lol. Sampai saat ini anak-anak kecil disana yang tinggal deket posko masih rajin nge-sms untuk sekedar nanya kabar atau nge-misscall kalo belum dibales smsnya. Try to be a good person, baleslah smsnya meskipun kadang suka annoying kalo terlalu sering, karena bagaimanapun miris rasanya saat kami nanya “kalian cita-citanya apa?” mereka cuma bisa melongo dan jawab “nggak tau”. Beda banget sama anak-anak di kota yang sejak TK pun kalo ditanya cita-cita pasti jawab pilot, dokter, guru, dll. Yaa seenggaknya kita bisa lah jadi unsur pendorong mereka semangat buat mengenyam pendidikan, bahkan beberapa waktu yang lalu mereka sms gini “Ka, aku lagi belajar. Do’ain aku ya ka supaya bisa seperti kaka.”

Setelah acara lomba gema ramadhan di SD Tegalurung, alhamdulillah kalau bisa jadi motivasi buat anak-anak disana walaupun kita juga masih banyak kekurangan, hehehe
Credits to Reza Zulvikor

They're our next generation, have to had a big dream to keep struggle!
Gue amini saja harapannya sekaligus terharu :’) See, you don’t have to be a celebritiy so people will follow you #eh :p Tapi dalam lubuk hati gue yang paliiiiingggg daleeeemmmm gue bilang “No! Kamu jangan jadi seperti aku! Aku masih suka males dan galau soal masa depan sendiri, selalu takut kalau-kalau abis lulus jadi NEET (Not in Education, Employment, or Training)! >< Oh iya, dulu gue berkeinginan KKN di deket rumah tapi nggak terlaksana, eh alhamdulillah PPL gue dapet yang deket rumah, which is SMAN 24 Bandung, almamater gue sendiri hahaha xD Kalau udah rezeki mah emang nggak kemana ya ternyata, sama aja kayak jodoh #meureun, hahaha

Setelah gue KKN, kuliah lagi semester 7 dengan hanya mengontrak beberapa matkul. Sebagian besar teman-teman gue udah pada PPL alias ngajar di sekolah-sekolah (SMA) selama 4 bulan, sedangkan gue masih kuliah karena dulu ga full ngambil Semester Pendek a.k.a SP. Well, setiap orang punya pilihan masing-masing kan, itu pun dia sudah tau betul bagaimana konsekuensinya :)

Tapi ya kadang percaya kadang nggak kalo gue udah semester 7 lagi, asa cepet-cepet teuing sih! Udah punya adik 3 angkatan pula -_- tapi karena gue mini dan mereka bongsor, masih ada orang yang suka ngira kalo gue mahasiswa baru hahaha *seneng* xD

Intensitas ketemu sama anak-anak seangkatan pun jadi berkurang drastis, paling ketemu pas kelas seminar tapi itu pun sedikitan, karena satu angkatan dibagi jadi 3 kelas. Jadinya suka terbesit rasa rindu sama mereka, kangen pengen praktikum bareng-bareng lagi, kangen belajar bareng-bareng lagi, kangen bareng2 di himpunan lagi :( but yeah, life must go on.. Meskipun sekarang kami mulai bergerak sendiri-sendiri, semoga kita sama-sama sukses dan meraih apa yang sudah dicita-citakan! Nanti kita reuni semuanya udah jadi orang-orang keren dan kece B) Oh iya, jangan lupa foto angkatan ya! :D

Kenang-kenangan setelah masang alat biogas sederhana di tempat P2M
Credits to Seksi Dokumentasi P2M 2013 (gatau siapa yang moto ini, lupa, hehe ^^v)
GeoUPI2010 di Dinas Pariwisata Lombok Barat
Credits to Ade Suryansyah
Terus ada juga sih target-target yang pelaksanaannya sedikit lebih baik, misalnya olahraga walaupun ga rutin hahaha, at least dalam seminggu terlaksana meski satu hari saja xD rajin minum air putih dan melakukan pencerdasan meski saat gue ga produktif (browsing ke web national geographic, web berita yang kredibel, dll). Gue juga join komunitas blogger yang kece berat yaitu Kancut Keblenger! Namanya unik, kan? Hahaha  xD karena orang-orangnya pun pada unik dan asik, menyenangkan gabung disana suka jadi semangat lagi meskipun gue belum ikut kopdarnya karena waktu itu bentrok sama diklat KKN. Nggak apa-apalah, semoga lain waktu gue bisa ikut, aamiin :D

Ah, iya! Di akhir taun juga gue ikut acara SGP yaitu Sarasehan Geologi Populer yang diadain sama GeoMagz di Badan Geologi. Jadi acara itu semacam seminar gitu tapi dengan pembawaan yang lebih santai dan asik, makanya terbuka untuk umum, anak-anak sekolah pun banyak yang ikut. Tapi sayang banget gue ga ikut dari awal (24 Oktober) karena dulu nggak tau infonya hehe.. Ya udahlah, pokoknya dari acara ini kita bisa dapet banyak banget wawasan baru, mostly memang tentang kebumian tapi kadang ada tentang sejarah juga loh, semacam geohistory dan tema-tema yang diangkat juga tentang fenomena yang terjadi di lingkungan sekitar kita, jadinya lebih mudah dimengerti :D 

Selain oleh-oleh berupa wawasan, kita juga dikasih sertifikat sama dinner gratis hehe *pengertian banget sama kebutuhan mahasiswa* xD Waktu acara penutupan sih katanya acara SGP bakal diadakan lagi taun depan tapi dengan waktu seminggu sekali dan dilaksanakan selama setahun. Wah.. Aamiin >< Semoga bener-bener terlaksana dan nggak bentrok sama jadwal ngajar ntar hehe :9

Foto bersama setelah pertemuan terakhir SGP 2013
Credits to Pak Oki Oktariadi
Gue juga pengen banget sharing tentang apa yang gue dapet dari acara sarasehan tersebut, tapi euh.. Itu “calon-calon” postingan malah gue anggurin aja di draft, saat gue udah mulai mau ngetik malah jadi stuck. Jadinya ya gini, bisa dibilang taun ini gue nggak produktif nulis *padahal gue anak aksara yang baru lengser* huaaaa parahhh ><

Well, untuk ke depannya gue pengen belajar hal-hal yang gue anggap nggak bisa. Penasaran aja, apa beneran gue segitu nggak bisanya? Hal-hal tersebut diantaranya menggambar dan mendesain, hehehe. Memang butuh ‘feel’ yang ‘nyeni’ sih, tapi seperti gue bilang tadi, pengen mengukur aja segimana ketidakmampuan gue dalam hal yang selama ini selalu gue hindari itu :D *mengukur, kayak rumusan masalah penelitian ya -_-*

Taken from here

Eh, kemarin gue baca cerita tentang Dilan loh, disini, recommended for all of you, guys! Fun and romantic love story I ever read haha xD Gayanya surayah emang beda dari yang lain and a lot of people love it including me! :D

So, semoga gue bisa merekonstruksi hidup gue ke depannya dari puing-puing harapan yang masih ada, keberhasilan yang harus ditingkatkan dan kekurangan yang harus diperbaiki. Hari ini kan harus lebih baik dari kemarin. Makanya gue ulik-ulik blog ini dan ganti tagline dengan "Keep Movin' - Be movable to make your life adorable!" Terinspirasi sama kata-katanya Albert Einstein "Life is like riding bicycle. To keep your balance you must keep moving". Terus pengen juga meningkatkan index of happiness-nya orangtua, mungkin salah satunya dengan lulus di tahun 2014 dan dapet beasiswa S2 hehe, aamiin aamiin~ x)

Meski hidup memang fluktuatif, ada kalanya kita bakal ngerasa nothing ada kalanya bakal ngerasa something *apa sih na, hahaha*. Gue juga kadang ngerasa kenapa hidup gini-gini aja, rasanya belum ada perubahan yang berarti, belum bisa jadi anak yang berguna dan bikin bangga orangtua. Tapi bagaimanapun kita nggak boleh berhenti untuk berusaha. Bukan masalah kalau harus ketemu kegagalan, sapa aja “Hi! Hello again, failure! I hope you’ll tell me about the mistake and I can learn how to fix it! :D”

So, don’t stop moving! Ganbatte! \^o^/

Taken from here

Tuesday, 10 December 2013

Semangat untuk Indonesia Sehat!

Seminggu yang lalu, gue ikut seminar dan pematerinya sharing tentang informasi yang beliau dapat waktu pertemuan sama berbagai ahli kebumian dunia bahwa saat ini ada 2 (dua) masalah utama di kehidupan manusia, yaitu ledakan jumlah penduduk dan perubahan iklim. Jumlah penduduk yang berkali-kali lipat tersebut tentu merupakan dampak dari canggihnya teknologi masa kini sehingga ilmu kesehatan pun semakin berkembang dengan pesat dan banyak manusia yang terhindar dari kematian akibat berbagai penyakit karena sudah ditemukan obatnya.

Begitu pun dengan tingkat kesehatan masyarakat di negara kita, Indonesia, dari tahun ke tahunnya selalu mengalami kemajuan. Tapi sayang banget, menurut artikel yang gue baca disini, perbaikan dan kemajuan tingkat kesehatan di Indonesia masih lambat kalau dibandingkan dengan negara-negara lain di Asean seperti Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina. Makanya bukan hal mengherankan kalau banyak orang yang lebih memilih untuk berobat ke negara tetangga karena kualitasnya lebih baik daripada di Indonesia.

Nah, sebenarnya ada di peringkat berapa sih Indeks Kesehatan Manusia di negara kita? Ternyata dari data yang gue temukan disini, Indonesia ada di peringkat ke-100 dunia, pada Indeks Global World Vision. Selain itu menurut laporan tersebut, masih ada kesenjangan di bidang kesehatan antara si kaya sama si miskin. Rasanya miris ya, padahal mereka juga punya hak yang sama untuk hidup sehat.

Kalau menurut gue, untuk meningkatkan Indeks Kesehatan Manusia itu harus dimulai dari diri sendiri. Saat ini ada banyak informasi tentang kesehatan secara cuma-cuma yang bertebaran di dunia maya bahkan nggak sedikit juga para dokter yang punya blog dan menulis artikel-artikel tentang kesehatan disana dan memungkinkan kita untuk bisa berkomunikasi sama mereka meskipun nggak bertatap muka secara langsung. Seenggaknya dengan kita punya wawasan tentang kesehatan, kita tahu caranya supaya nggak gampang sakit. Karena dari dulu kita sudah diwanti-wanti sama nenek moyang bahwa ‘lebih baik mencegah daripada mengobati’, ‘kan?

Selain itu kesehatan secara batin atau jiwa juga harus tetap dijaga karena akan sehat secara holistik atau keseluruhan itu adalah saat kesehatan jiwa selaras dengan kesehatan fisik kita. Lantas bagaimana caranya untuk menjaga kesehatan jiwa? Ini menurut gue ya, dengan kita sering berpikir positif, lebih peduli sama lingkungan sekitar kita seperti para kaum dhuafa, intinya lebih peka sama keadaan dan kalau bisa ikut membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan akan membuat batin atau jiwa kita sehat. Efek lainnya kita juga bisa ikut mengurangi kesenjangan kesehatan antara si kaya dan si miskin meskipun butuh waktu tapi itu nggak masalah karena menurut peribahasa juga ‘kan, sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit.

Terus kita juga harus selalu menjaga kebersihan dan kelestarian alam untuk sehat jiwa raga secara maksimal. Bukan rahasia lagi kalau lingkungan yang kotor dan gersang gara-gara sangat minim atau hampir nggak ada tumbuh-tumbuhan akan membuat badan kita mudah terserang penyakit karena membuat bakteri jahat betah menetap dan nggak ada yang menetralisir racun-racun di udara serta radikal bebas yang berdampak buruk bagi kesehatan kita.

Kemudian gue juga berharap pelayanan kesehatan akan selalu optimal bagi semua kalangan termasuk kaum dhuafa meskipun mereka nggak bisa bayar. Tapi itu juga harus ditunjang sama penyediaan fasilitas yang memadai dari negara alias pemerintah. Intinya, semua elemen mencakup masyarakat, pemerintah dan para ahli di bidang kesehatan harus saling bekerja sama, saling terintegrasi untuk meningkatkan taraf kesehatan di Indonesia. Kita nggak bisa melulu menyalahkan pihak-pihak tertentu tapi kita sendiri nggak berbuat apa-apa. Jadi penting untuk kita ikut berkontribusi sekecil apapun karena akan berdampak besar untuk perbaikan kesehatan di Indonesia kalau kita melakukannya secara bersama-sama. Semangat untuk Indonesia sehat!

Potret Indonesia Sehat
Gambar diambil dari sini

Referensi :

*Tulisan ini diikutsertakan dalam kontes yang bertema Ungkapkan Harapanmu Tentang Kesehatan di Indonesia dengan tagline "Sehat Milik Semua" yang diadakan oleh Dompet Dhuafa dan Blogdetik