Tuesday, 1 September 2015

Love Yourself First!

Beberapa waktu lalu sempet nge-hits banget video #dontjudgechallenge di media-media sosial sebagai ajang lucu-lucuan dan narsistik banget. Gimana ngga? Mereka bikin bintik-bintik di muka kayak jerawat, bikin alis tebal dan nyambung kemudian bibir dower bahkan ada yang sampe ngeitemin gigi kemudian setelah kamera ditutup, voila! Muncul-lah muka flawless tanpa noda apapun  yang mereka anggap sebagai definisi muka cakep yang ideal.

Salah satu contoh yang melakukan #dontjudgechallenge
Sumber
Padahal awalnya #dontjudgechallenge muncul ketika seorang beauty blogger, Em Ford, mengunggah foto dia yang bare face alias tanpa makeup. Di foto itu banyak yang komen ga enak dan paling parah sampe bilang “you look disgusting”. Kemudian dia pun mengunggah video dimana dia menghapus makeup dan terlihat mukanya banyak jerawat meradang juga bekas-bekas jerawatnya. Disana dia ingin ngajak viewers supaya bisa menerima diri masing-masing daripada harus ngerasa malu dengan kekurangan yang dipunya.

Videonya Em Ford yang berjudul "You Look Disgusting"

Bare face dibilang ga banget karena banyak jerawat, pake make up dibilang palsu, serba salah. Well, people will always judge you no matter what. Gue yang dikaruniai tubuh tidak tinggi ini pun udah sering banget mendapat komentar-komentar yang berkenaan dengan itu dari jaman dahulu kala bahkan sampe saat ini, haha.

“Eh, lu kok pendek banget sih?”

Apa gue harus ngejelasin bab genetika di pelajaran Biologi kelas XII buat ngejawab pertanyaannya? XD

Ya, secara orangtua gue juga ga tinggi. Dulu mereka mengalami masa remaja ketika kondisi keluarga lagi terpuruk sehingga harus banyak kerja ngangkut yang berat-berat dan menghambat pertumbuhan. Karena kakek-nenek gue ga pendek, kakak-kakak dan adik-adik dari orangtua gue juga jauh lebih tinggi dari beliau-beliau. Dan bisa pas gitu ya, mamah sama bapa gue mengalami masa remaja yang serupa seperti itu~

Selain itu juga mungkin faktor dari gue yang dilahirkan ketika kandungan mamah masih 7 bulan, eh tapi gatau juga sih itu ikut mempengaruhi atau ngga, haha.. Beruntungnya, adik gue dapet gen tinggi dari kakek-nenek, dia juga punya kulit kecoklatan yang bagus sedangkan kakaknya yang berkulit kuning kalo coklat sedikit udah kusem banget kayak kain pel -___-“

Tinggi kita jauh amat bedanya ye, bang!
Sumber
Kemarin-kemarin juga orang-orang yang ketemu gue pada nanya soal jerawat.

“Kok jadi jerawatan sekarang? Padahal kan muka lu bagus, baby face

“Itu apaan di muka? Jerawat? Kok banyak banget?” *sambil pasang muka geuleuh*

Baru tau ya kalo baby face juga bisa jerawatan? Wkwkwk.. Gue kan masih remaja, jadi wajar lah jerawatan, hahaha..

Lalala yeyeye! xD
Sumber
Mulai tahun lalu gue memang sempet mengalami jerawat yang parah, istilahnya breakout, gue juga gatau sebabnya apa, karena jerawat itu faktor penyebabnya banyak banget. Mungkin salah satunya karena perubahan ritme antara kuliah sama ngga, ngaruh ke metabolisme, ngaruh ke hormon, dan lain-lain, belum lagi dulu suka gemes mencetin jerawat *jangan ditiru*. Tapi ya sebel aja sih kalo udah banyak yang komen kayak gitu, harusnya kalo mau komen kasih solusi juga dong, misalnya “Coba deh na, pake obat jerawat merk XYZ” :p

Mereka gatau aja kalo gue juga berusaha untuk menyembuhkan jerawat, mulai dari minum green smoothie yang rasanya ga jelas supaya bisa bantu buang toksin-toksin ga berguna dari dalam tubuh, masker-masker alami yang dibikin sendiri sampe obat-obat yang didapat dari apotek. Tadinya mau ke dokter kulit tapi ga punya duit dulu temen gue pernah berobat ke dokter juga dan hasilnya malah jadi tambah parah padahal dia udah ngabisin uang jutaan. Mungkin emang bukan salah dokternya juga, karena terkadang ada beberapa obat bikin jerawat-jerawat mendem jadi pada muncul atau istilahnya purging.

Sesungguhnya salah satu pemicu jerawat adalah stress, jadi don't think too much, berbahagialah! Hahaha..
Sumber
Karena gue bokek dan ogah rugi kalo dapet pengalaman yang sama dengan dia, gue akhirnya mengunduh berbagai literatur berupa jurnal-jurnal para dermatolog, baca beberapa blog yang berisi pengalaman serupa, ada yang orang awam, ada juga yang emang orang medis. Setelah itu gue ngambil suatu kesimpulan treatment apa yang harus dipake dan beli obat-obatnya di apotek. Setelah itu berhasil, tapi ga ujug-ujug sembuh karena semua juga kan butuh proses, bahkan sekarang pun masih ada beberapa jerawat aktifnya. Eh tapi sebenernya jangan ditiru sih, kalo emang ada budget mah mending langsung ke dokter aja, hehe.

Tapi hikmahnya, gue jadi lebih kenal dengan karakter kulit gue. Misalnya, bahan-bahan apa aja dalam suatu produk yang gampang bikin pori-pori gue tersumbat jadi bisa gue hindari, ga males buat cuci muka mau secape apapun, rajin minum air putih karena ternyata emang ngaruh banget loh..

Cukupilah kebutuhan air di dalam tubuh, guys! xD
Sumber
Makanya gue nonton video Kak Rachel dibawah ini ngakak abis deh karena it's so true, ahahaha XD

Ekspresinya itu loh, kagak nahan hahaha.. xD Kak Rachel favorit banget lah!

Bahkan kemarin sempet ada kakak tingkat gue yang curcol, kita sebut saja si X, katanya dia kalo suka sama perempuan itu masih belum bisa keluar dari ‘jebakan fisik’. Intinya, bagi dia suka sama seseorang itu tetep butuh alasan terutama fisik, menurut dia perempuan menarik itu ya yang punya badan tinggi dan bohay. Gue sih respon oh-iya-oh-gitu aja karena toh itu urusannya dia. Lagipula mana ada yang ga suka sama yang bohay, bahkan dalam beberapa kasus yang esktrim temen gue pernah bilang, yang penting badannya bohay walaupun parasnya biasa aja karena muka mah bisa dikeresekin, hahaha kan kupret~

Eh, abis curcol si X tiba-tiba bilang gini ke gue, “paling kalau ada yang suka sama kamu mah karena inner beauty kamu ya”

Gue, “maksudnya?”

X, “iya jadi karena kamu baik, cerdas, enak diajak ngobrol”

Gue, “oh kenapa emang harus gitu?”

X, “ya kalo dari FISIK mah JAUH soalnya”

...

Oh-My-Goodness..

IT-WAS-SO
WHAAAATTTTTTTTTT?!?!?!?!
Sumber
Anjrit. Apeu. Da aku mah apa atuh cuma remah gorengan yang berceceran di piring. Hahahaha.. 

HAHAHA
Sumber
Mana gue lagi sensi pula, sempet keluar mata air tuh *tapi ga di depan orangnya lah* sial banget. Seumur hidup, itu adalah penghinaan paling kampret yang pernah mampir ke gue. Kayanya kalo ada cowok yang suka sama gue, dia bakal ga habis pikir dan menganggap cowok itu aneh karena dilihat dari sisi manapun gue ga punya kemenarikan sama sekali. Udah mah ga cantik, pendek, gendut, jerawatan lagi.. semua yang ada dalam diri gue jauh dibawah ‘standar’ yang seharusnya di mata dia, wkwkwk.

Jadi ya gitu deh, apapun yang kita punya, apapun yang kita lakukan, pasti bakal selalu ada orang-orang yang nge-judge. Maka kitanya yang harus kuat mental dan paling penting harus mencintai diri sendiri *tapi ga narsis lebay juga*

Mencintai diri sendiri disini bisa direpresentasikan dengan rasa percaya diri yang seimbang dengan rasa syukur. Lagian, kalo mencintai diri sendiri aja ga bisa, gimana mau mencintai si dia? Eaaa, hahaha..

Rasa syukur itu macam-macam bentuknya, yang pasti mah lewat lisan, bilang alhamdulillah sesering mungkin. Lewat perilaku, misalnya rajin mandi dalam rangka ngerawat badan yang jadi titipan dari Allah, mengkonsumsi makanan dan minuman yang halal, sehat dan bernutrisi, olahraga yang rajin, banyak ketawa sama teman-teman karena bisa bikin awet muda. Hahaha..

Terapi anti-aging yang efektif, hahaha.. XD
Sumber
Semua juga pasti punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, oke ini emang bahasa yang sudah amat klise sodara-sodara. Misalnya, yang punya badan tinggi ga perlu harus motong atau ngelinting celana jeans dengan alasan kepanjangan, kalo yang punya badan dibawah rata-rata emang pendek sih *lah emang iya haha* tapi kadang suka dikira beberapa tahun lebih muda daripada usia yang sebenernya :3 Gue sering dikira masih es-em-pe, men.. entah harus seneng atau sedih, haha.

Walaupun sama anak-anak es-de sekarang juga banyak yang lebih tinggi mereka, hiks.. Why God? Why?! Anak-anak jaman sekarang emang pada bongsor, ye -___- Tapi berarti gizi anak-anak Indonesia sekarang peningkatannya udah bagus dong, syukurlah. Indonesia Juara! Turunkan nilai dollar!!! 

Well, the best friend you will ever find is you. So, give the best love for yourself first before you love anyone else, okay! ;D

Yeah~
Sumber
"Why are you trying so hard to fit in when you were born to 
stand out?"
[Ian Wallace]

Tuesday, 4 August 2015

Nikah? :O

Kreatif ye, hahaha..
Diambil dari sini
Ngomongin hal-hal yang berkaitan sama percintaan manusia emang ga pernah ada habisnya, apalagi soal nikah. Masuk usia 20-an pasti yang namanya ‘nikah’ udah mulai jadi trending topic yang selalu nge-hits.

Hari Minggu lalu gue jadi pager betis ayu di nikahan sahabat gue. Itu pertama kalinya gue jadi pager ayu yang ngabisin 7 lembar kapas buat hapus make up-nya dan liat persiapan pernikahan secara langsung dan ternyata semuanya rariweuh. Bahkan sohib gue itu malem sebelum hari H bener-bener ga bisa tidur, sampe jam 11 malem dia masih nunggu Wedding MUA (Make-Up Artist) nya dateng karena ada beberapa hal yang mau diobrolin padahal dia biasanya sebelum jam 9 malem juga udah ngantuk haha..

Setelah itu kita tidur tapi ngobrol dulu, ga kerasa udah jam 12 malem, wkwkwk.. Ada kali sampe jam setengah 1-an dia masih juga ga bisa tidur, pas gue lirik mukanya udah dibenamkan dibawah bantal saking gregetnya pengen merem. “Aku mah lebih khawatir sama teknis acaranya na, takut banyak yang kurang besok teh atau banyak kendala gitu” ujar sohib gue yang dulu suka jadi seksi acara kalo ada kegiatan di kampus dan mungkin juga dia takut acaranya ga sesuai rundown xD

Nah, gara-gara gue adalah partner in crime-nya dia yang tersisa di kampus, jadilah gue kena imbasnya yaitu diberondong sama pertanyaan-pertanyaan yang menjurus ke pernikahan, sekalian aja nih gue jadiin FAQ (Frequently Asked Questions) bahaha..

FAQ Soal Nikah
Q : Kamu kapan nyusul (nikah)?
A : Ntar lah, lulus juga belum. Mau lulus dulu, kerja dulu 
Q : Target nikah umur berapa? Paling kamu mah 24-25 ya?
A : Ga juga sih, yaa 25, 26, 27 lah..
Q : Eh kok 27? Jangan atuh, ketuaan buat perempuan mah
A : -___- *gue yang mau kawin kenapa situ yang protes*
Q : Udah ada calonnya?
A : Ya udahlah, tapi belum diketemuin dan dipersatukan aja! Hahaha.. xD

Itulah FAQ soal nikah yang belakangan gue terima, pertanyaannya emang sedikit tapi yang nanya itu banyak, bukan cuma 1-2 orang aja sampe gue hafal diluar kepala, hahah. 

Pffttt~
Diambil dari sini
Ada temen yang bilang katanya angkatan gue (2010) bakal banyak yang nikahnya ntar 2 taunan lagi. Terus ada temen yang ngerespon pernyataan itu dengan kalimat, “ohh.. iya yang perempuan ya?” Lah kok jadi bawa-bawa gender sih? -_-

Oke gue ngerti perempuan emang punya batas waktu dalam hal sistem reproduksi dan salah satu tujuan nikah adalah untuk memiliki keturunan. Tapi jujur gue agak kurang suka sih kalo harus dibedain gitu, eh gue bukan aktivis feminisme loh ya.

Ada juga temen gue yang pengen ikut SM3-T tahun depan, tapi dia galau karena takut ketuaan soalnya kalo ikut program tersebut berarti kan ga boleh nikah selama 2 tahun. Duh, kok malah mikir gitu, padahal it's never too old to reach your dreams and also to get married :p

In my humble opinion, nikah itu bukan semata-mata karena usia, masa expire rahim seorang perempuan, atau apalah semacamnya. Gue sering banget ketemu sama orang-orang yang secara biologis usianya emang cukup buat nikah, tapi psikologisnya masih bocah pake acara pengen punya pasangan yang mukanya mirip artis terkenal yang cantik -_- bukan juga hanya karena udah lama jomblo terus asal dijodohin sama yang jomblo lagi berarti masalah selesai.

Gue punya seorang teman perempuan yang kebetulan emang jomblo sebut saja si X dan ada temennya (si Y) yang pengen ngenalin dia sama temennya sebut saja si Z *mudah-mudahan ga bingung, haha* Si X pun ngeiya-in tapi bilangnya buat memperluas koneksi aja, karena dia juga ga enak sama si Y kalo nolak. Perkenalan pun dimulai dan si X ga nyaman ngobrol sama si Z walaupun X ini orangnya supel, ga susah lah buat akrab sama orang. Ya emang gitu kan, kadang suka ada beberapa orang yang kita ga bisa nyambung kalo ngobrol. Alhasil, mereka cuma sempet chat sekitar 3 kali itu pun hanya beberapa menit aja. Tapi si Y nanya ke si X, katanya kalo ada yang baru kenal sama kamu terus ngajak ke arah yang lebih serius gimana? Well, ngerti lah ya itu maksudnya apa..

Ada yang bilang kalo pasangan suami-istri itu harus bisa jadi sahabat satu sama lain. Iya banget, gue setuju sama hal itu. Makanya kalo liat cerita diatas, ngobrol sebentar aja ga betah, gimana mau berinteraksi, berkomunikasi selama sisa umur hidup kan? And communication is the key of every human relationship in the world after all~

Nikah itu bukan sekedar pasangan suami-istri harus beda umur sekian sekian, tapi harus dengan orang yang memang cocok, bikin nyaman satu sama lain, yang kelak bakal punya peran multi-tasking bukan hanya sebagai romantic interest; sebagai pasangan, sebagai orangtua dari anak-anak, sebagai teman, sahabat, partner in crime satu sama lain, saling ngasih dukungan untuk perkembangan diri masing-masing, bisa jadi ‘air’ saat yang lain sedang jadi ‘api’, dan lain-lain.

Yes, you should be your spouse's best friend!
Diambil dari sini
Gue pernah berpikir takut bosen kalo nikah, dan males ribet karena ga kebayang akan hidup dengan orang lain terus bakal diatur ini-itu segala rupa. Sempet kepikiran buat melajang, tapi karena gue melihat tetangga yang udah renta dan ga nikah seumur hidupnya, gue jadi menghapus opsi itu secara permanen. Gue juga kenal seorang perempuan yang udah berusia 30 dan masih melajang, terus tetangganya (ibu-ibu) bilang “anak-anak saya sih alhamdulillah ga susah jodohnya soalnya ga pilih-pilih, jadi ga perlu nunggu tua buat nikah kayak teteh itu”

Edan ga sih, jahat banget kata-katanya.. Toh setiap orang punya jalan masing-masing kan? Kalo emang si teteh itu belum ketemu sama orang yang tepat, iki piye? Dia juga udah beberapa kali dicomblangin, teman-temannya berusaha ngejodohin tapi kalo emang ga jodoh mau gimana lagi dong.. Lagi-lagi seperti yang gue bilang, bukan berarti sesama jomblo terus saling diketemuin kemudian semuanya beres. Gue sering denger kalo orang udah berjodoh seringnya “sewajah” atau ada kemiripan dari mukanya, atau ada juga yang ga mirip tapi pas diliat serasi banget, gue meyakini kalo itu adalah refleksi dari dua jiwa yang saling terkoneksi dengan sangat baik, pas gitu. Jadi kalo pada dasarnya udah ga nyambung, ya ga bisa dipaksain mau gimana juga.

Terus ada lagi yang bikin gue agak-agak gimana soal nikah, yaitu resepsi. Jujur gue belum mikirin tentang nikah tapi gara-gara si mamah bilang kalo bisa gue nikah sebelum bapa gue pensiun which is XXXXXXX taun lagi, masih lama sebenernya tapi gue jadi ujug-ujug kepikiran and ended up with gugling tentang biaya resepsi pernikahan, hahaha..

Ada blogger yang sharing harga rata-rata dari brosur yang dia dapet dari Wedding Expo dan harga total (akad + resepsi) nyampe 93.000.000 rupiah! Gilaaaaaaaaa! -___________-

Kalo iya punya uang segitu mendingan dipake yang lain deh, umroh terus travelling backpacker-an bahkan ke Eropa juga bisa kali ya, sisanya bisa dipake buat cicilan rumah *ngekhayal aja terus punya duit segitu hahaha* Iya sih pernikahan itu momen yang sakral dan penting banget dan akan dikenang sepanjang hidup. Tapi buat ngabisin katakanlah 100 juta cuma buat sehari blas kemudian duit itu semuanya ‘menguap’ kok rasanya ga rela yah -_____-“


Ide resepsi yang simpel dan unik, kayak buat konferensi atau rapat hahaha..
Diambil dari sini
Tujuan resepsi itu kan sebagai ‘pengumuman’, ngasih tau kalo si anu dan anu udah resmi jadi pasangan yang sah secara hukum agama dan negara, jadi kalo dilakukan secara sederhana juga kan sebenernya ga masalah. Gue bahkan pernah becanda sama si mamah, gimana kalo gue abis akad tinggal umumin aja pake speaker masjid yang menjangkau beberapa RW, bahwa Tina Nur Faidah anaknya ketua RT 08 RW 07 telah menikah dengan Genzo Wakabayashi, terus si mamah bilang, “wah, ide bagus tuh” hahaha XD

Sepupu gue juga punya ide gila tentang resepsi pernikahan, yaitu dilakukan setelah shalat Idul Fitri terus catering-nya berupa ketupat sama opor ayam, haha.. Tapi gara-gara itu, dia yang emang udah mau nikah jadi hidup lebih ngirit sekarang. Kata dia, biasanya abis gajian dia suka beli baju baru atau kerudung atau yang lain lah, tapi sekarang udah ga kepikiran karena tau diri harus nabung jadi harus hemat. Intinya ya segala hal itu butuh modal, termasuk nikah dan yang lebih harus dipikirkan adalah gimana nanti kehidupan yang akan berlangsung setelah (acara) pernikahan.

Makanya banyak hal yang jadi bahan pertimbangan sebelum menikah. Ada yang mau kerja dulu, ada yang mau S2 dulu, ada juga yang belum lulus tapi memilih untuk menikah, semua itu balik lagi ke diri masing-masing dan ga ada aturan baku yang mana yang harus diikuti. Gue pribadi sih tentu memilih untuk nyari duit dulu, apalagi sebagai anak sulung pastinya pengen bisa ngasih ke orangtua dari yang kita perjuangkan dengan kerja keras sendiri, ingin nerusin sekolah and there's so many things I need to explore~

Well, nikah emang sesuatu ya. Tapi teman gue pernah nulis PM di BBM bahwa “jodoh dan malaikat Izrail lagi pada otw, kita ga tau siapa yang datang duluan”. Bener juga sih, kata urang Sunda mah “jodo, bagja, pati, cilaka kagungan nu Maha Kawasa” (jodoh, kebahagiaan, kematian, celaka kepunyaan yang Maha Kuasa). Gue berkesimpulan bahwa kalaupun seseorang ga dipertemukan dan dipersatukan dengan jodohnya di dunia, yakinlah bahwa dia akan bertemu dan bersatu dengan jodohnya di akhirat nanti. Jadi ga usah galau berkepanjangan soal beginian, tentu ikhtiar harus, tapi imbangi juga dengan do'a dan serahkan apapun hasil akhirnya sama yang Maha Mengabulkan :))

Salah satu peribahasa Sunda yang famous
Diambil dari sini
Oh iya, gue dapet sebuah tulisan semacam wejangan yang bagus soal nikah. Bisa jadi pengingat juga, karena gue sering menemukan ada banyak pasangan suami-istri yang suka curcol di sosial media tentang keluhan terhadap satu sama lain. Suka risih bacanya, kenapa ga diomongin ke orangnya secara personal aja? Ketemu tiap hari di rumah ngapain curhatnya ke sosmed.. Begitulah, kesiapan secara mental, psikis menurut gue sifatnya fundamental banget kalo mau nikah :[
Berikut wejangannya :

Nanti, saat kamu jadi istri, lalu melihat suamimu pulang dengan wajah kusam. Jangan tanya ini tanya itu, jangan ucapkan ‘kenapa’, ‘ada apa’, 'punya masalah apa’. Mengertilah, solusi bagi seorang lelaki hanyalah menyendiri. Cukup sediakan teh manis dan tersenyum, atau selimut hangat agar dia bisa tenang. Dan begitu pun lelaki yang kelak menjadi suami, pahamilah bahwa seorang perempuan justru sebaliknya. Setiap ada masalah ingin didengarkan. Yah.. Biarkanlah ia ceritakan semua masalahnya. cukuplah bagimu setia mendengarnya, meski tak bisa memberi solusi. Jangan biarkan ia menjadi istri yang banyak bicara ke teman2nya, tetangga, atau ibu2 di majlis ta'lim. Cukup kamu saja yang tahu. Para istri yang banyak bicara, entah gosip atau obrolan biasa, adalah korban dari suaminya yang tak mendengarkan keluh kesahnya. Nanti, jika kamu jadi istri, wajar jika meminta suamimu untuk membantu pekerjaanmu. Tapi satu2 saja, jangan menyuruhnya membeli kebutuhan rumah, menjemput anak, atau benerin atap bocor secara bersamaan. Lelaki itu butuh fokus, tidak seperti perempuan yang bisa menyelesaikan seabrek pekerjaan dalam satu waktu. Dan jika kamu jadi suami, pahamilah, meski tinggal di rumah, tapi pekerjaan seorang istri amatlah banyak. Janganlah buru2 memarahinya jika ada gelas yang belum dicuci misalnya. Mungkin saja ia lelah karena seharian mengurus sisi lain rumah dan mendidik anakmu. Saling mengertilah, kalian bisa bekerja sama, bukan..? Nanti, jika kamu jadi istri. Kusarankan jangan bandingkan keadaan kalian dengan orang lain. 'Mas, tetangga kita udah beli mobil baru lho’. Tahukah?, seorang lelaki, mendengar kata2 seperti itu bagai diinjak2 harga dirinya. Yang terjadi, bukan motivasi untuk kaya, tapi justru melemahkan semangatnya. Bersabarlah, lebih baik katakan ini, “Mas, gapapa deh tetangga sebelah punya mobil baru, yang penting aku masih punya kamu Mas.” Uwih, ge-er seorang lelaki, itu bagai sumbu yang mengobarkan semangatnya. Jangan heran, gombalanmu akan membuatnya semangat memberi hadiah mobil mewah untukmu. Dan yang kelak menjadi suami, janganlah melarang istrimu jika hendak mengunjungi ibu dan ayahnya. Berpuluh-puluh tahun mereka merawat dirinya, dan belum sempat membalas budi, ia telah memilih dirimu yang hanya orang asing untuk menyerahkan segala bakti dan setia berjuang bersamamu. Bila perlu, kalian bisa sama2 mengunjungi mereka. Nah, karena sekarang masih jomblo, maka fokuslah memperbaiki diri menjadi pasangan terbaik. Usahlah ikuti cara mereka yang disana, belum mampu menjadi orang tua tapi udah bersapa 'Abi-Ummi’. Belum paham jadi pasangan baik tapi udah bersapa 'Mamah-Papah’. Belum halal lagi. Maka berdoalah.. Semoga Allah beri keberkahan dalam biduk rumah tangga kita kelak. Ya Allah.. Tuntunlah langkah ini, agar kelak mampu, menjadi istri dan ibu terbaik. Lalu jumpai hamba, dengan seseorang yang sedang ikhtiar tuk jadi suami sekaligus ayah terbaik. Aamiin..
"A good marriage is one which allows for change and growth in the individuals and in the way they express their love." (Pearl S. Buck)
Diambil dari sini

Thursday, 16 July 2015

Kerjain, Bukan Cuma Dipikirin!

Ini adalah tulisan hasil refleksi gue sebagai mahasiswa tingkat akhir *akhir-nya pake banget, wkwkwk* apalagi kalo bukan tentang skripsi alias tugas akhir alias final paper alias undergraduate thesis.
Ekspresi saat mumet nyekripsi, hahaha..
Diambil dari sini
Sabtu kemarin gue finally bimbingan lagi yang menghasilkan gue harus membuat peta administratif dulu, kalo bisa di-buffer juga dengan data yang ada di RDTR (Rencana Detil Tata Ruang). Disitu saya merasa sedih dan nyesel, kenapa melewatkan bimbingan selama 2 bulan -____- Padahal kalo gue istiqomah, mungkin sekarang udah ke lapangan, hueeee~ T____T

Kadang manusia emang harus dikasih efek jera supaya ga ngulangin kesalahan yang sama. Gue jadi kesel sendiri karena kemarin-kemarin melewati fase ketika buka file skripsi – mumet – mikir – bingung – mumet lagi – kemudian males ngerjain, gitu terus ga beres-beres -____- Semoga kelak keturunan gue tidak mengalami hal yang serupa seperti ini *ketok meja 3 kali* hahaha *lebay*

Karena bener-bener lupa gimana caranya bikin peta dan teman-teman yang pada mahir pun udah pada mudik sedangkan gue mau bimbingan lagi hari Selasa, gue meluncur ke kost-an Anna yang sekarang kerja di Kopo dan dia masih belum mudik ke Indramayu. Gue mulai men-digit hari Sabtu setelah bimbingan sampe malem tapi gagal terus ketiduran kemudian coba lagi hari Minggu sampe malem dan gagal lagi dan ketiduran lagi gatau kenapa sekarang jadi ga bisa begadang T__T tadinya udah frustasi dan mau nge-digit semua-muanya di kost-an Anna tapi ternyataaa hari Senin sore berhasil! Cuma karena udah kesorean jadi baru beres nge-digit sampe 5 desa (masih kurang 6 desa, belum digit jalan, dll).

Tadinya gue pikir ada sesuatu yang salah dengan laptop gue, mungkin ada semacam virus atau malware soalnya pas lagi nge-digit suka tiba-tiba ngeklik dua kali sendiri dan region pun terbentuk sebelum sampe ke titik akhir batas wilayah -____- Sempet coba buka Task Manager, tapi ga ada satu process apapun yang tiba-tiba running gitu. Ternyata, itu adalah soal kebiasaan. Jadi insiden ngeklik dua kali sendiri itu totally karena gue sendiri yang belum terbiasa *lagi* buat ngedigit, jadi hari Sabtu sampai Senin siang itu adalah proses pembiasaan diri, heuheu.. Gitu da yang namanya ilmu mah kalo ga dipake ya bakal lupa :[

Berangkat dari rumah jam 4 sore, nyampe kost-an Anna jam 7 malem haha.. Karena Kopo-nya jauh, setelah Miko Mall setelah Lanud Sulaiman dan di jalan juga macetnya luar biasa~ ><

Gue sama Anna beli makan dulu dan beli martabak buat sahur, setelah makan baru deh ngerjain petanya. Kata Anna, “kirain kamu udah selesai ngedigit tinggal nge-layout aja”, hahaha.. dan sampai besoknya, hari Selasa tanggal 14 Juli petanya masih belum selesai jadi gue ga jadi ke kampus deh buat bimbingan heuheu.. Jam setengah 8 pun pulang karena Anna harus masuk kerja, gue ga nyesel walaupun udah jauh-jauh ke Kopo dan in the end petanya masih belum jadi karena setidaknya gue udah berusaha dan gue jadi tau apa yang harus dikerjakan. Makasih banget buat Anna yang sudah mau diganggu oleh diriku ini, jadi ngerusak jam istirahatnya kamu.. :(((

Eh, pulangnya malah salah naik angkot kemudian nyasar bahaha.. Aib banget ga sih buat seorang anak Geografi -___- Udah nyasar, batre hape sekarat pula.. Tapi alhamdulillah masih bisa pulang dengan selamat, sehat wal’afiat, dan mampir sebentar ke BPS Provinsi Jawa Barat yang selalu dilewatin kalo ngampus buat nyari beberapa data tahun kemarin yang dibutuhkan.

Emang, skripsi itu ga bisa cuma dipikirin, tapi harus dikerjain :|

Mahatma Gandhi bener banget :(((
Diambil dari sini
Kalo dulu setelah mumet kemudian jadi males, sekarang mah harus hajar terus semumet apapun juga. Eh iya, dosen pembimbing gue yang keren banget juga ngasih wejangan waktu itu, bahwa sesungguhnya buat kita-kita yang masih muda ini harus punya kompetensi dan jangan “bau-an” kata urang Sunda mah alias jangan pilih-pilih terutama soal pekerjaan. Bisa jadi hal yang kita ga suka bakal jadi bekal kita buat sukses ke depannya.

Terus ya, sebenernya bikin skripsi dan nuntut ilmu secara keseluruhan bakal berpengaruh besar terhadap pola pikir kita. Pola pikir itulah yang nantinya bakal punya andil terhadap jalan hidup kita. Kalo pola pikir udah bagus, kita bakal lebih mudah buat ngerti tentang berbagai fenomena geosfer di bumi ini, dimana pun kita kerja dan di bidang apapun itu ga akan susah nantinya. Jadi jangan takut buat punya cita-cita yang beda dari jurusannya misalnya pengen jadi pengusaha, buka kafe, dsb.

Karena masa depan yang cerah akan selalu ada buat mereka yang berikhtiar dan bertawakkal dengan maksimal *klise but it works*
Diambil dari sini
Well, untuk teman babaturan Geografi yang sama-sama belum lulus, ayo kita sama-sama berjuang ya! Saling mengingatkan kalo ada yang males ataupun ga ada kabar ><

Hayu guys, kita berjuang! Haha..
Diambil dari sini

Jiayou!!! XD

Kata Kang Kakashi, "Semoga segera pakai toga, teman babaturan Geografi!" :D
Diambil dari sini

Bubarkan Geografi 2010!

Setelah beberapa waktu lalu kita main ke Purwakarta, di bulan Ramadhan 1436 H ini kita juga punya rencana ngadain bukber yang semoga jumlah orang yang ikutannya lebih banyak. Tadinya sih mau tanggal 2 Juli 2015, tapi karena banyak yang request tanggal 4 ya udah deh dijadiin tanggal 4 aja, hari Sabtu. 

Sayangnya karena weekend, kita ga bisa dapet tempat lesehan di Punclutnya karena udah penuh. Akhirnya dipilih ruangan dengan bangku dan meja kayu yang super gede buat jadi tempat bukbernya..

Lagi-lagi sama kayak sebelumnya, dari yang konfirmasi banyakan kemudian mundur satu-persatu. Ada yang langsung bilang ga jadi ikut, ada yang titip bilang ke temen yang ikut, ada yang baru bilang ga ikut setelah ditanya dulu, ada juga yang ga ngasih konfirmasi apa-apa sama sekali. Kadang gendok sih tapi sepertinya gue sebagai public relation alias tukang jarkom sudah cukup kebal dengan hal kayak gitu, haha.

Oh iya, acara ini diselenggarakan oleh panitia yang menamai dirinya dengan “Hulkan Organizer”. Kata Deri sih itu singkatan dari Humble, Useful, Low-profile, Kini Atau Nanti *maksa, hahaha*. Cuma entah kenapa cowok-cowok kadang suka ketawa-ketawa ga jelas kalo ngomongin hulkan, ahh gatau deh ga ngerti -_____-“

Berikut rundown acaranya :



Disana sih ditulisnya panitia standby jam 16.00, semua panitia kecuali gue karena bareng teman-teman yang sama-sama berangkat dari Al-Furqon. Tapi realisasinya, jam 16.00 itu mereka masih pada belum berangkat, wkwkwk.. Ade sama Deri duluan sih, tapi pas kita sampe sana jam 5an, mereka juga baru nyampe beberapa menit yang lalu karena harus ngambil spanduk dulu, haha..

Acara pun dilaksanakan mengikuti rundown, Al-Ustadz Miftah Hidayat, S.Pd ngisi DATUM. Mungkin dia adalah satu-satunya ustadz yang ceramah dengan outfit berupa t-shirt “H*rdR*ck Cafe”, hahaha..

Al-Ustadz Miftah Hidayat S.Pd lagi ngisi DATUM
Setelah itu mulai pendistribusian makanan karena sebentar lagi mau buka puasa. Eh, acara kita ada guest star nya juga loh yaitu Pak Dr.rer.nat Nandi, MT, M.Sc. Beliau sekeluarga ikut bukber sama kita waktu itu teh. Kece banget kan! X)))

Bapak, cheese! :D
Abis makan dan shalat, kita pada nulis testimoni dan tanda tangan di spanduk. Pak Nandi nulis gini, “Barudak Geo2010 “SUPER” Kudu Lulus Sadayana!” Hihi, aamiin! :D






Terus fofotoan deh!

Walaupun umur udah 20-something, tapi masih pada unyu kan! XD (1)
Walaupun umur udah 20-something, tapi masih pada unyu kan! XD (2)
Muke-muke sok kalem, hahaha..
Ini teh pada fokus sama tongsis, wkwkwk..
Apakah ekspresi mereka berkorelasi dengan piring yang bersih-sih-sih tanpa sisa makanan sedikitpun? xD *kecuali terong karena itu mah di piring tempat lalapan*
Ini dua sejoli yang lagunya dinyanyiin sama alm. Chrisye yaitu Galih dan Ratna.. haha.. bukan ketang tapi Gege dan Riko :D
Alah.. Ihsan, Ade sama Yuda-nya ngeblur :(
Nah, beres makan, ngisi testimoni, kemudian ngobrol-ngobrol, foto-foto, sampailah di klimaks acara yaitu pengundian doorprize. Doorprize ini bersumber dari teman babaturan Geografi yang berbaik hati menyumbangkan barang-barangnya tanpa pamrih haha, bahkan ada juga loh yang berasal dari luar kota dan dijugjug sama Jay dan Riko buat ngejemput doorprize nya, terima kasih yaaa buat donatur doorprize dan panitia yang udah ngejemput doorprize nyaaaa, semoga rejeki kalian semakin melimpah berkah! Aamiin :D

Doorprize nya bervariasi, ada buku, ada kerudung, ada jam LED, ada tongsis, dan lain-lain. Yang bodor mah yang dapet kerudung, soalnya cowok semua dan kerudungnya harus dipake hahaha.. Jadilah hasilnya seperti dibawah ini :

Yuda mah kerudungnya style ibu-ibu pejabat yang rambutnya suka ditembongin xD
Al-Ustadz pun menjelma jadi Al-Ustadzah, haha..
Kalo Chepy lebih menjurus pada hijaber yang manis dan kalem XD
Fani sama Iin berfoto dengan hijaber berkumis haha..
Di bawah ini muka-muka bahagia orang-orang yang dapet doorprize non kerudung..











Kemudian acara diakhiri dengan foto bareng tapi ga ada yang kobe satu pun hahaha.. 


Setelah mencet timer, Reni langsung mejeng depan kamera haha, tapi anak-anak mukanya jadi lebih ekspresif karena seuseurian XD
Setelah foto bareng, datanglah Sugi dan Yegi haha.. Iya, mereka terlambat soalnya macet di jalan. Tapi ada kabar baik yang bikin gue cukup kaget, yaitu Yegi mau nikah tanggal 14 Oktober! Tadinya gue pikir becanda, secara gitu loh Yegi mukanya unyu-unyu banget kayak anak-anak, jadi ga percaya gituuu dan anak-anak geo mah kalo ngomong lebih sering heureuynya ketimbang seriusnya. Ternyata itu beneran, sodara-sodara.. Subhanallah yah~ xD Ntar rame-rame deh ke Sukabumi, haha..

Sugi dan Yegi yang di ujung kanan itu tuh, pada nyengir xD
Selain Yegi, yang bulan Agustus juga akan melangsungkan pernikahan yaitu Fitri dan Arti. Mungkin tahun depan juga akan lebih banyak lagi, pokoknya agenda kondangan teman babaturan Geografi bakal beruntun nih, haha.. Ga kerasa, teman-teman gue sudah pada dewasa ternyata, haha XD Kita do’akan saja semoga persiapan pernikahannya dilancarkan dan dimudahkan ya! Aamiin :D

Eh iya, selain Sugi sama Yegi, sebenernya Anna sama Ninit juga terlambat tapi emang beneran ga nyampe Punclut >< Mereka kejebak macet banget banget dan akhirnya buka di 5mu yang udah ganti nama jadi Kedai Utama jam 19.30 :(( Mudah-mudahan di acara selanjutnya bisa ketemu yaa.. ;)))

Pokoknya acara bukber ini adalah bukber paling berkesan dari acara-acara bukber yang pernah dilakukan setelah kaki ini menginjakkan diri di kampus haha.. Sebenernya sih makanannya agak-agak gimana ya haha, kata Dedra mah nasinya “terlalu pulen” hahaha, terus ya gitu deh “terlalu anget”, wkwkwk.. Tapi bukan itu sih yang dicari dari bukber mah, melainkan ke-BERSAMA-an-nya :D

Seandainya semua bisa ikut, tapi da gimana lagi yah, segitu juga udah bersyukur banget xD dan setelah momen ini, ada yang makin merekatkan kebersamaan. Ada yang jalan bareng ke Ciwalk, ada juga yang ngobrol bareng di Mangprang dengan adik tingkat, pengen sih upload foto barbuk (barang bukti) nya, tapi jangan ah, ini kan bukan blog info-geo-tainment, haha.. Pokoknya orang-orang yang ceritanya gue sebutkan tadi pasti ngerasa deh dan senyum-senyum sendiri, adeuhhhh.. Hihihi x))) Dido’ain deh semoga lancar ke depannya yah xD

Terima kasih kepada teman-teman Hulkan Organizer yang udah mau cape nyiapin acaranya, yah walaupun gue ga diajak difoto bareng *hiks* tapi kalian memang super sekali! :))

Team of Hulkan Organizer *gue ga diajak foto, zzz*
Terima kasih untuk Pak Nandi yang bersedia meluangkan waktunya untuk hadir di acara bukber yang cukup absurd ini :D

Dosen kita yang kece banget!
And last but not least, thanks a bunch for all teman babaturan Geografi 2010 yang udah datang maupun yang sudah berusaha datang tapi tidak memungkinkan, semoga bisa ketemu lagi di acara-acara berikutnya and I hope the bond between us will getting stronger time by time! X)))

Sampai bertemu kembali di acara berikutnya!
P.S. Selamat kepada Dimas, Eci, Gege, Hanna, Ineu, Irsan, Kanah, Ninit, Sugi, Uje, yang udah lolos seleksi SM-3T. Selamat berjuang! :D
*Foto-foto diambil dari kamera Ade Sur