Thursday, 18 June 2015

Sedikit Cerita Tentang MeetUpGeo2010 16-17/05/15

Akhirnya buka blog lagi setelah sekian lama hibernasi, *kemudian bersih-bersih debu dan sarang laba-laba yang udah menuhin blog*

*perasaan tiap buka blog bebersih wae, na -_-“*

*akibat langka dibuka, draft postingan juga ga disentuh, hih*

*malah jadi ngomong sendiri -__-*

Ah, sudahlah, abaikan dialog antara dua sisi dalam satu diri tadi. Kali ini gue mau cerita tentang Meet Up Geografi UPI 2010. Gaya ya meet up segala namanya, itu kerjaannya Ricun sih yang ngasih nama, gue nyebutnya maen angkatan aja padahal, haha. Bahkan doi kreatif loh sampe bikin desain buat countdown acaranya dan dijadiin DP Grup Line sama BBM.

In frame from left to the right : Diyas, Dedra, Yuda, Ricky, Amran
In frame : Ade Suryansyah
In frame from left to right : Ikbal, Aldi, Prayoga
In frame : Yuda *suka banget sama foto Yuda yang ini, lucu! xD*
In frame : Ricky P. Ramadhan aka Ricun aka Pur~
Sebenernya acara ini tuh wacana yang udah sangat lampau banget, sejak beres PKL Lombok (2013) tapi ga kerealisasiin terus, entahlah kenapa. Mungkin karena kita suka excited di awal tapi ga ada follow up lebih lanjut dan ujung-ujungnya lupa, gitu terus sampe 2 tahun berlalu. Lagian ini juga muncul idenya ya tujuannya buat menghabiskan uang angkatan, hahaha..

Jadi dulu kita sering praktikum dan uangnya ada yang nyisa-nyisa gitu, jadi aja kepikiran buat ngabisinnya dengan ngebolang bareng-bareng. Hmm, asalnya sih mau nyewa villa, gue sama Yuli pun cus buat survey ke daerah Parongpong. Tapi eh, pas nanyain harganya, kita pun cengo karena harganya lebih mahal daripada budget yang tersedia. Ada sih villa yang cukup terjangkau tapi tetep keitung mahal sebenernya, gedungnya ada dua, but I guess it would be boring karena ga ada taman-tamannya sama sekali, belum lagi warnanya yang didominasi sama satu warna yaitu warna minion versi jahat dalam film Despicable Me 2. Mulai dari tembok, pintu, sampe ke pagar, tralis dan gordennya pun warna itu, curiga interior di dalemnya juga dengan warna yang sama, kita pun ga ngambil itu karena khawatir pulang-pulang bakal mabok warna ungu @.@ *eh, disebutin*

Tapi ada loh satu villa yang impressive banget, desainnya minimalis, simpel, tapi halamannya luas, ada gawangnya juga jadi bisa dipake buat main bola, terus ada ayunan, tempat parkirnya juga cukup lah buat nyimpen 2 mobil sama beberapa motor. Ah, pokoknya bagus deh! Tapi sayang beribu sayang, villa itu punya pribadi, jadi ga disewain, huhu.. Ya udah deh kita pulang dengan rasa sedih, tapi terobati dengan makan kue cubit yang rasa tiramisu dan green tea-nya ga bisa dibedain, haha.

Singkat cerita, luckily, Angga aka Sule, bersedia nyediain tempat buat maen angkatan ini. Letaknya di Purwakarta, soalnya emang udah sering dipake buat tempat maen juga sama temen-temen di kampus. Kenapa ga bilang sebelum survey nyari villa, ya :P haha. Setelah sempet survey kesana dan tempatnya enakeun, fix-lah tempatnya disana dan kita ngerencanain tanggal meet up nya 16-17 Mei 2015. Awalnya sih banyak yang pada mau ikut, nyampe 50-an. Seiring berjalannya waktu, karena satu dan lain hal peserta pun makin menyusut jadi hampir setengahnya aja. Yang fix ikut ada Angga, Doni, Eci, Fikey, Rega, Reni, Sugi, Yegi sebagai tim pendahulu, selanjutnya ada Ade, Andri, Asep R, Deris, Dodo, Fajar R, Gea, Hana, Ihsan, Ikbal, Jaka, Miftah, Noneng, Panji, Prayoga, Ricky, Riko, Tea, Tina, Wildan, Wiwit, Yuda, dan Yuli.

Di hari kesatu, kegiatan pertama yang kita lakukan adalah makan siang :9 Karena makannya prasmanan, jadi porsi tiap orang beda-beda. Yang paling super itu ya Doni sama Deris, katanya mereka mah mindahin Semeru cenah ke piring, ahaha.. XD Oh iya, kita juga ada angket tentang nominasi Geografi 2010, nanti hasilnya di-share dibawah :3

Setelah itu ada yang gogoleran *karena setelah kekenyangan, manusia pasti suka ngantuk, entah kenapa*, ada yang ngobrol, ada yang gigitaran, ada yang mancing, ada yang fofotoan.

Pagulu Dodo lagi jadi Duta Kwaci, dilatarbelakangi Rega yang lagi gigitaran dan kaki dari orang yang gogoleran
Ade mencari peruntungan mancing di balong
Panji lagi difoto dengan gaya ala musisi
Jaka lagi difoto sok candid
Lagi pada ga ada kerjaan, haha..
Ada juga yang nongkrong di saung satunya lagi, jika anda jeli maka anda akan melihat Ade yang nyari peruntungan mancing disini *tapi ga berhasil sepertinya, hahaha*
Yeay, Deris dapet ikan yang gede! xD
Suasana charger-an yang banyak antriannya
Foto-foto ajah :))
Pas agak sore, mulai deh banyak yang pada main ke sawah depan rumah, apalagi kalo bukan foto-foto, hahaha. Tapi asli sih, emang bisa nge-refresh juga, karena suasana disana seger banget :D Kapan coba di kota bisa ketemu persawahan hijau sama langit yang luas *sejauh mata memandang*

Antusiasme yang mau fofotoan di sawah
Jaka dan Noneng sedang ngobrol-ngobrol
Para cowok pada melak cangkeng kecuali Ikbal dan Yegi
Jika penglihatan anda mengalami gangguan saat melihat foto ini, mohon untuk segera memeriksakan diri ke dokter
Ini salah satu pemandangan keren disini
Kalo di kota udah susah deh nemu suasana kayak gini *mungkin emang udah ga ada haha*
Katanya kalo lihat yang ijo-ijo bakal bikin mata lebih sehat
Prayoga jadi orang beruntung yang dapet momen foto dengan sunset

Fofotoan dulu sebelum Yuli, Hana dan Tea pulang duluan ke Bandung (1)
Fofotoan dulu sebelum Yuli, Hana dan Tea pulang duluan ke Bandung (2)
Fofotoan dulu sebelum Yuli, Hana dan Tea pulang duluan ke Bandung (3)
Malemnya kita tuker kado seharga 10ribu tapi ga boleh makanan. Diacak semuanya, jadi bener-bener random deh dapet kadonya. Ada yang dapet buku, misting, kertas, masker, terminal listrik, dompet, bahkan ada yang dapet lulur XD Yang watir itu Miftah, karena doi datangnya telat, nyampe rumahnya passsss banget pas sesi tuker kadonya udahan. Jadi aja ga kebagian kado dari yang lain, sedangkan kadonya tetep dikasiin ke yang beruntung dapet undiannya, haha. Kadonya gede banget pula, bagus sih isinya ada kerudung merk A*meela, tapi sisanya ga jelas ada lilin segala. Lilin putih polos buat dipake kalo mati lampu itu loh dan buat bisnis ngepet malem-malem.

Ihsan dapet kado berupa terminal listrik
Panji dapet kado berupa kertas surat
Yegi dapet kado berupa buku
Dodo dapet kado berupa kaos sisa PKL Lombok, haha
Ade dapet mobil-mobilan yang terus dia mainin sambil ngegalau sendirian, wkwkwk
Setelah itu kita babakaran, istilahnya mah barbeque-an gitu deh. Yang dibakar jagung sama sosis bratwurst yang enak banget karena harganya aja 80ribu isi 20 biji doang. Sambil makan hasil babakaran, pada ngariung buat ngobrol, ada yang ngobrolin tentang pengalaman-pengalaman dulu, ada juga yang ngobrolin hal absurd seperti gue, Asep, Wildan, Ikbal, Ricky, Eci, Prayoga, Ihsan, Riko, Ade. Kita udah kayak bersandiwara gitu, ngobrol dengan bahasa dan aksen Sunda yang utuh, masing-masing ada peran sebagai orangtua-anak yang ceritanya lagi bahas pernikahan si cikal dan si bungsu. Selain itu suka tiba-tiba nambah lalakon sama yang jadi penghulu, atau anggota keluarga baru, bahkan sampe veteran perang yang amnesia ga bisa ngomong Sunda padahal dulunya guru basa Sunda *ceritanya* hahaha.. Entahlah, ga jelas banget memang, tapi seru! XD

Sesi terakhir, kita bacain hasil angket nominasi yang sempet dibahas sebelumnya. Oh iya, ada perbincangan juga sih disitu teh, ada yang curhat, ada yang minta maaf karena ‘bullying’ haha. Tapi percayalah, da anak-anak kayak gitu teh sayang sih sama kalian *teruntuk Yuda dan Ade, hahaha*
Well, ini dia pemenang angket nominasi Geografi 2010 :D

Sholeh banget emang anak Geo 2010 mah, tongkrongan terbaiknya juga Al-Furqon, haha..
Di hari kedua, kita sarapan dengan telor rebus yang ukurannya lebih besar dari biasanya, ternyata kuning telurnya ada dua loh.. Gue baru tau kalo telur bisa dijadiin begitu, haha.. Ah iya, pagi-paginya kita juga liat sunrise disini :D

Pengen liat sunrise, ga usah jauh-jauh ke pantai
Orang yang beruntung berfoto dengan sunrise ini adalah Riko
Setelah itu, kita berangkat ke Patenggeng mau ngebolang. Rencana awalnya sih mau jalan kaki dari rumah, tapi karena udah terlalu siang jadinya naik motor deh :p Motor diparkir deket kebun tomat, kemudian kita jalan kaki menuju bukit Patenggeng ngelewatin sawah yang sebagian pematangnya masih cukup basah, alhasil sempet banyak yang jadi “korban” hahaha..

Bukit Patenggengnya yang menjulang tinggi itu loh
Lagi otewe menuju bukit
Abis itu istirahat di saung yang deket bukit, terus ada yang lanjut naik bukit, ada juga yang standby di saung. Patenggeng ini cukup tinggi dan kemiringannya pun cukup bikin leuleus tuur, haha. Oh iya, dia juga terbentuk dari sumbat lava, titik tengah gunung api purba, jadi dulu magma-nya berhenti di diatrema dan ga sempet nyampe ke permukaan. Abis itu mendingin dan membatu deh sampe sekarang. Bukit yang letaknya di sekitaran KM 97 Tol Cipularang ini udah jadi fosil gunung api yang nandain bahwa dulu pernah ada gunung api di daerah sana.

Bukit Patenggeng
Nah, walaupun bikin lutut lemes, it’s worthed, setelah nyampe puncak ngedadak lupa sama nanti turunnya gimana, karena pemandangan dari atasnya, ah sugoi! :D Tapi langsung inget lagi sama kebingungan buat turunnya setelah ada yang ngomong ‘duh, engke turunna kumaha nya, sieun’, damn~ -_-“
Berikut ini foto-foto pemandangan yang bisa dilihat dari puncak bukit :





Naiknya emang cukup sulit, cuma tetep lebih mendebarkan turunnya, ngeri sih -_- Tapi alhamdulillah bisa turun semua dengan selamat kok, haha. Meskipun ada yang kehilangan sandal, sandal baru pula XD Setelah berpeluh ria dan bau kesang karena belum pada mandi, kita pulang lagi deh, terus mandi dan makan lagi.

Fofotoan dulu di puncaknya sebelum turun (1)
Fofotoan dulu di puncaknya sebelum turun (2)


Fofotoan di saung sebelum pulang
Kata anak-anak, coba kalo dulu-dulu praktikum kayak gini, enak pasti. Ya iyalah, udah mah konsumsinya enak, kerjaannya makan-maen-tidur-makan-maen-tidur, praktikumnya kagak, hahaha.. Akhirnya kita pun pulang ke Bandung setelah ashar. Eh jadi inget, karena gue nebeng di mobilnya Pray waktu pulang, Ricky sama Ade harus berkorban buat gantian duduk di belakang tanpa jok, haha. Maaf dan makasih ya buat kalian, hihi~ x))

FYI, dulu waktu jamannya ospek, banyak kakak tingkat yang bilang kalo angkatan kami nantinya bakal jadi angkatan yang ga kompak. Karena udah jadi mitos kalo angkatan genap itu ga bakalan kompak. Jujur aja sih, dulu suka kepikiran, berasa udah dikutuk duluan gitu -___-“

Tapi ternyata kutukan itu meleset, yes! Buktinya, kita sampai sekarang kompak-kompak aja, emang sih konflik mah dari dulu suka ada, atau mungkin ada ke-kurang-sreg-an sama tingkah laku satu sama lain. Wajar lah, namanya juga beda orang, beda isi otak, beda isi hati yang pastinya ngaruh sama perbedaan pemikiran dan persepsi serta tingkah laku. But above all, we’re still one, para lelaki masih rutin nge-futsal bareng, bahkan para mahluk yang tersisa masih suka nongkrong di lobby depan fakultas walaupun udah punya adik 4 eh 5 angkatan deh sama yang sekarang *entah yang ini harus bangga atau malu, hahaha*
And I'm sure, we'll always have that our sense of belonging.. :)

Harapannya sih, semoga yang belum lulus segera lulus, yang belum dapet kerja segera dapet kerjaan yang oke, yang nerusin S2 dilancarin kuliahnya, yang mau SM3T semoga betah ngajarnya dan dapet pengalaman yang super keren, yang udah punya kerja makin dilancarin kerjaannya dan ditingkatin penghasilannya, yang udah nikah jadi keluarga sakinah mawaddah warrahmah dan ngasih keponakan-keponakan unyu, yang belum nikah dan udah mau jangan lupa undang-undang, dan yang sekarang lagi keluar dulu dari peredaran untuk sementara semoga bisa balik lagi ke orbit semula secepatnya, pokoknya yang terbaik lah buat kita semua! Aamiin! :D

Jangan lupa juga untuk selalu do'ain sodara-sodara kita yang udah 'pulang' duluan, yaitu almarhumah Karniti dan almarhum Erlan :') Sebagai pengingat juga buat kita bahwa ga ada yang tau limit waktu buat melakukan perjalanan di dunia ini, maka pergunakanlah waktu yang kita punya sebaik mungkin! *sok bijak, haha*

See you guys, on the next meet up! Wilujeng shaum! :D

Foto jaman baheula, kelas A semester 1-2
Foto jaman baheula, kelas B semester 1-2
Foto angkatan 2010 *walaupun ga semua ikutan*
The people who are means to be in your life always gravitate back towards you, no matter how far they wander 
(Orang-orang yang sangat berharga dalam hidupmu akan selalu kembali padamu, tidak peduli seberapa jauh mereka berjalan) –Deri Syaeful Rohman

P.S. Foto-foto dalam postingan ini diambil dari Ade, Jaka, Dodo, Wiwit, Sugi, Eci, Hana, dan Fitri

0 comments:

Post a Comment