Tuesday, 4 August 2015

Nikah? :O

Kreatif ye, hahaha..
Diambil dari sini
Ngomongin hal-hal yang berkaitan sama percintaan manusia emang ga pernah ada habisnya, apalagi soal nikah. Masuk usia 20-an pasti yang namanya ‘nikah’ udah mulai jadi trending topic yang selalu nge-hits.

Hari Minggu lalu gue jadi pager betis ayu di nikahan sahabat gue. Itu pertama kalinya gue jadi pager ayu yang ngabisin 7 lembar kapas buat hapus make up-nya dan liat persiapan pernikahan secara langsung dan ternyata semuanya rariweuh. Bahkan sohib gue itu malem sebelum hari H bener-bener ga bisa tidur, sampe jam 11 malem dia masih nunggu Wedding MUA (Make-Up Artist) nya dateng karena ada beberapa hal yang mau diobrolin padahal dia biasanya sebelum jam 9 malem juga udah ngantuk haha..

Setelah itu kita tidur tapi ngobrol dulu, ga kerasa udah jam 12 malem, wkwkwk.. Ada kali sampe jam setengah 1-an dia masih juga ga bisa tidur, pas gue lirik mukanya udah dibenamkan dibawah bantal saking gregetnya pengen merem. “Aku mah lebih khawatir sama teknis acaranya na, takut banyak yang kurang besok teh atau banyak kendala gitu” ujar sohib gue yang dulu suka jadi seksi acara kalo ada kegiatan di kampus dan mungkin juga dia takut acaranya ga sesuai rundown xD

Nah, gara-gara gue adalah partner in crime-nya dia yang tersisa di kampus, jadilah gue kena imbasnya yaitu diberondong sama pertanyaan-pertanyaan yang menjurus ke pernikahan, sekalian aja nih gue jadiin FAQ (Frequently Asked Questions) bahaha..

FAQ Soal Nikah
Q : Kamu kapan nyusul (nikah)?
A : Ntar lah, lulus juga belum. Mau lulus dulu, kerja dulu 
Q : Target nikah umur berapa? Paling kamu mah 24-25 ya?
A : Ga juga sih, yaa 25, 26, 27 lah..
Q : Eh kok 27? Jangan atuh, ketuaan buat perempuan mah
A : -___- *gue yang mau kawin kenapa situ yang protes*
Q : Udah ada calonnya?
A : Ya udahlah, tapi belum diketemuin dan dipersatukan aja! Hahaha.. xD

Itulah FAQ soal nikah yang belakangan gue terima, pertanyaannya emang sedikit tapi yang nanya itu banyak, bukan cuma 1-2 orang aja sampe gue hafal diluar kepala, hahah. 

Pffttt~
Diambil dari sini
Ada temen yang bilang katanya angkatan gue (2010) bakal banyak yang nikahnya ntar 2 taunan lagi. Terus ada temen yang ngerespon pernyataan itu dengan kalimat, “ohh.. iya yang perempuan ya?” Lah kok jadi bawa-bawa gender sih? -_-

Oke gue ngerti perempuan emang punya batas waktu dalam hal sistem reproduksi dan salah satu tujuan nikah adalah untuk memiliki keturunan. Tapi jujur gue agak kurang suka sih kalo harus dibedain gitu, eh gue bukan aktivis feminisme loh ya.

Ada juga temen gue yang pengen ikut SM3-T tahun depan, tapi dia galau karena takut ketuaan soalnya kalo ikut program tersebut berarti kan ga boleh nikah selama 2 tahun. Duh, kok malah mikir gitu, padahal it's never too old to reach your dreams and also to get married :p

In my humble opinion, nikah itu bukan semata-mata karena usia, masa expire rahim seorang perempuan, atau apalah semacamnya. Gue sering banget ketemu sama orang-orang yang secara biologis usianya emang cukup buat nikah, tapi psikologisnya masih bocah pake acara pengen punya pasangan yang mukanya mirip artis terkenal yang cantik -_- bukan juga hanya karena udah lama jomblo terus asal dijodohin sama yang jomblo lagi berarti masalah selesai.

Gue punya seorang teman perempuan yang kebetulan emang jomblo sebut saja si X dan ada temennya (si Y) yang pengen ngenalin dia sama temennya sebut saja si Z *mudah-mudahan ga bingung, haha* Si X pun ngeiya-in tapi bilangnya buat memperluas koneksi aja, karena dia juga ga enak sama si Y kalo nolak. Perkenalan pun dimulai dan si X ga nyaman ngobrol sama si Z walaupun X ini orangnya supel, ga susah lah buat akrab sama orang. Ya emang gitu kan, kadang suka ada beberapa orang yang kita ga bisa nyambung kalo ngobrol. Alhasil, mereka cuma sempet chat sekitar 3 kali itu pun hanya beberapa menit aja. Tapi si Y nanya ke si X, katanya kalo ada yang baru kenal sama kamu terus ngajak ke arah yang lebih serius gimana? Well, ngerti lah ya itu maksudnya apa..

Ada yang bilang kalo pasangan suami-istri itu harus bisa jadi sahabat satu sama lain. Iya banget, gue setuju sama hal itu. Makanya kalo liat cerita diatas, ngobrol sebentar aja ga betah, gimana mau berinteraksi, berkomunikasi selama sisa umur hidup kan? And communication is the key of every human relationship in the world after all~

Nikah itu bukan sekedar pasangan suami-istri harus beda umur sekian sekian, tapi harus dengan orang yang memang cocok, bikin nyaman satu sama lain, yang kelak bakal punya peran multi-tasking bukan hanya sebagai romantic interest; sebagai pasangan, sebagai orangtua dari anak-anak, sebagai teman, sahabat, partner in crime satu sama lain, saling ngasih dukungan untuk perkembangan diri masing-masing, bisa jadi ‘air’ saat yang lain sedang jadi ‘api’, dan lain-lain.

Yes, you should be your spouse's best friend!
Diambil dari sini
Gue pernah berpikir takut bosen kalo nikah, dan males ribet karena ga kebayang akan hidup dengan orang lain terus bakal diatur ini-itu segala rupa. Sempet kepikiran buat melajang, tapi karena gue melihat tetangga yang udah renta dan ga nikah seumur hidupnya, gue jadi menghapus opsi itu secara permanen. Gue juga kenal seorang perempuan yang udah berusia 30 dan masih melajang, terus tetangganya (ibu-ibu) bilang “anak-anak saya sih alhamdulillah ga susah jodohnya soalnya ga pilih-pilih, jadi ga perlu nunggu tua buat nikah kayak teteh itu”

Edan ga sih, jahat banget kata-katanya.. Toh setiap orang punya jalan masing-masing kan? Kalo emang si teteh itu belum ketemu sama orang yang tepat, iki piye? Dia juga udah beberapa kali dicomblangin, teman-temannya berusaha ngejodohin tapi kalo emang ga jodoh mau gimana lagi dong.. Lagi-lagi seperti yang gue bilang, bukan berarti sesama jomblo terus saling diketemuin kemudian semuanya beres. Gue sering denger kalo orang udah berjodoh seringnya “sewajah” atau ada kemiripan dari mukanya, atau ada juga yang ga mirip tapi pas diliat serasi banget, gue meyakini kalo itu adalah refleksi dari dua jiwa yang saling terkoneksi dengan sangat baik, pas gitu. Jadi kalo pada dasarnya udah ga nyambung, ya ga bisa dipaksain mau gimana juga.

Terus ada lagi yang bikin gue agak-agak gimana soal nikah, yaitu resepsi. Jujur gue belum mikirin tentang nikah tapi gara-gara si mamah bilang kalo bisa gue nikah sebelum bapa gue pensiun which is XXXXXXX taun lagi, masih lama sebenernya tapi gue jadi ujug-ujug kepikiran and ended up with gugling tentang biaya resepsi pernikahan, hahaha..

Ada blogger yang sharing harga rata-rata dari brosur yang dia dapet dari Wedding Expo dan harga total (akad + resepsi) nyampe 93.000.000 rupiah! Gilaaaaaaaaa! -___________-

Kalo iya punya uang segitu mendingan dipake yang lain deh, umroh terus travelling backpacker-an bahkan ke Eropa juga bisa kali ya, sisanya bisa dipake buat cicilan rumah *ngekhayal aja terus punya duit segitu hahaha* Iya sih pernikahan itu momen yang sakral dan penting banget dan akan dikenang sepanjang hidup. Tapi buat ngabisin katakanlah 100 juta cuma buat sehari blas kemudian duit itu semuanya ‘menguap’ kok rasanya ga rela yah -_____-“


Ide resepsi yang simpel dan unik, kayak buat konferensi atau rapat hahaha..
Diambil dari sini
Tujuan resepsi itu kan sebagai ‘pengumuman’, ngasih tau kalo si anu dan anu udah resmi jadi pasangan yang sah secara hukum agama dan negara, jadi kalo dilakukan secara sederhana juga kan sebenernya ga masalah. Gue bahkan pernah becanda sama si mamah, gimana kalo gue abis akad tinggal umumin aja pake speaker masjid yang menjangkau beberapa RW, bahwa Tina Nur Faidah anaknya ketua RT 08 RW 07 telah menikah dengan Genzo Wakabayashi, terus si mamah bilang, “wah, ide bagus tuh” hahaha XD

Sepupu gue juga punya ide gila tentang resepsi pernikahan, yaitu dilakukan setelah shalat Idul Fitri terus catering-nya berupa ketupat sama opor ayam, haha.. Tapi gara-gara itu, dia yang emang udah mau nikah jadi hidup lebih ngirit sekarang. Kata dia, biasanya abis gajian dia suka beli baju baru atau kerudung atau yang lain lah, tapi sekarang udah ga kepikiran karena tau diri harus nabung jadi harus hemat. Intinya ya segala hal itu butuh modal, termasuk nikah dan yang lebih harus dipikirkan adalah gimana nanti kehidupan yang akan berlangsung setelah (acara) pernikahan.

Makanya banyak hal yang jadi bahan pertimbangan sebelum menikah. Ada yang mau kerja dulu, ada yang mau S2 dulu, ada juga yang belum lulus tapi memilih untuk menikah, semua itu balik lagi ke diri masing-masing dan ga ada aturan baku yang mana yang harus diikuti. Gue pribadi sih tentu memilih untuk nyari duit dulu, apalagi sebagai anak sulung pastinya pengen bisa ngasih ke orangtua dari yang kita perjuangkan dengan kerja keras sendiri, ingin nerusin sekolah and there's so many things I need to explore~

Well, nikah emang sesuatu ya. Tapi teman gue pernah nulis PM di BBM bahwa “jodoh dan malaikat Izrail lagi pada otw, kita ga tau siapa yang datang duluan”. Bener juga sih, kata urang Sunda mah “jodo, bagja, pati, cilaka kagungan nu Maha Kawasa” (jodoh, kebahagiaan, kematian, celaka kepunyaan yang Maha Kuasa). Gue berkesimpulan bahwa kalaupun seseorang ga dipertemukan dan dipersatukan dengan jodohnya di dunia, yakinlah bahwa dia akan bertemu dan bersatu dengan jodohnya di akhirat nanti. Jadi ga usah galau berkepanjangan soal beginian, tentu ikhtiar harus, tapi imbangi juga dengan do'a dan serahkan apapun hasil akhirnya sama yang Maha Mengabulkan :))

Salah satu peribahasa Sunda yang famous
Diambil dari sini
Oh iya, gue dapet sebuah tulisan semacam wejangan yang bagus soal nikah. Bisa jadi pengingat juga, karena gue sering menemukan ada banyak pasangan suami-istri yang suka curcol di sosial media tentang keluhan terhadap satu sama lain. Suka risih bacanya, kenapa ga diomongin ke orangnya secara personal aja? Ketemu tiap hari di rumah ngapain curhatnya ke sosmed.. Begitulah, kesiapan secara mental, psikis menurut gue sifatnya fundamental banget kalo mau nikah :[
Berikut wejangannya :

Nanti, saat kamu jadi istri, lalu melihat suamimu pulang dengan wajah kusam. Jangan tanya ini tanya itu, jangan ucapkan ‘kenapa’, ‘ada apa’, 'punya masalah apa’. Mengertilah, solusi bagi seorang lelaki hanyalah menyendiri. Cukup sediakan teh manis dan tersenyum, atau selimut hangat agar dia bisa tenang. Dan begitu pun lelaki yang kelak menjadi suami, pahamilah bahwa seorang perempuan justru sebaliknya. Setiap ada masalah ingin didengarkan. Yah.. Biarkanlah ia ceritakan semua masalahnya. cukuplah bagimu setia mendengarnya, meski tak bisa memberi solusi. Jangan biarkan ia menjadi istri yang banyak bicara ke teman2nya, tetangga, atau ibu2 di majlis ta'lim. Cukup kamu saja yang tahu. Para istri yang banyak bicara, entah gosip atau obrolan biasa, adalah korban dari suaminya yang tak mendengarkan keluh kesahnya. Nanti, jika kamu jadi istri, wajar jika meminta suamimu untuk membantu pekerjaanmu. Tapi satu2 saja, jangan menyuruhnya membeli kebutuhan rumah, menjemput anak, atau benerin atap bocor secara bersamaan. Lelaki itu butuh fokus, tidak seperti perempuan yang bisa menyelesaikan seabrek pekerjaan dalam satu waktu. Dan jika kamu jadi suami, pahamilah, meski tinggal di rumah, tapi pekerjaan seorang istri amatlah banyak. Janganlah buru2 memarahinya jika ada gelas yang belum dicuci misalnya. Mungkin saja ia lelah karena seharian mengurus sisi lain rumah dan mendidik anakmu. Saling mengertilah, kalian bisa bekerja sama, bukan..? Nanti, jika kamu jadi istri. Kusarankan jangan bandingkan keadaan kalian dengan orang lain. 'Mas, tetangga kita udah beli mobil baru lho’. Tahukah?, seorang lelaki, mendengar kata2 seperti itu bagai diinjak2 harga dirinya. Yang terjadi, bukan motivasi untuk kaya, tapi justru melemahkan semangatnya. Bersabarlah, lebih baik katakan ini, “Mas, gapapa deh tetangga sebelah punya mobil baru, yang penting aku masih punya kamu Mas.” Uwih, ge-er seorang lelaki, itu bagai sumbu yang mengobarkan semangatnya. Jangan heran, gombalanmu akan membuatnya semangat memberi hadiah mobil mewah untukmu. Dan yang kelak menjadi suami, janganlah melarang istrimu jika hendak mengunjungi ibu dan ayahnya. Berpuluh-puluh tahun mereka merawat dirinya, dan belum sempat membalas budi, ia telah memilih dirimu yang hanya orang asing untuk menyerahkan segala bakti dan setia berjuang bersamamu. Bila perlu, kalian bisa sama2 mengunjungi mereka. Nah, karena sekarang masih jomblo, maka fokuslah memperbaiki diri menjadi pasangan terbaik. Usahlah ikuti cara mereka yang disana, belum mampu menjadi orang tua tapi udah bersapa 'Abi-Ummi’. Belum paham jadi pasangan baik tapi udah bersapa 'Mamah-Papah’. Belum halal lagi. Maka berdoalah.. Semoga Allah beri keberkahan dalam biduk rumah tangga kita kelak. Ya Allah.. Tuntunlah langkah ini, agar kelak mampu, menjadi istri dan ibu terbaik. Lalu jumpai hamba, dengan seseorang yang sedang ikhtiar tuk jadi suami sekaligus ayah terbaik. Aamiin..
"A good marriage is one which allows for change and growth in the individuals and in the way they express their love." (Pearl S. Buck)
Diambil dari sini