Tuesday, 26 April 2016

“Ah, nggak apa-apa...”

Tadi sore gue nonton berita tentang anggota DPRD yang mau dikasih handphone gratis seharga 18 juta rupiah per unit dengan total anggaran 850 juta rupiah yang bakal diambil dari APBN. Unch, enaknyaaaa~ x3

Padahal anggaran segitu masih lebih banyak yang membutuhkan di luar sana, bisa buat ngebangun jembatan-jembatan di daerah pelosok, bisa buat ngebangun jalan, sekolah-sekolah, bisa buat bonus para guru honorer yang gajinya amat sangat jauh dibawah UMR, dan lain-lain. Entahlah, mungkin emang di Undang-undangnya tertulis kalau pejabat harus difasilitasi ponsel belasan juta, gue aja yang gatau kali :((

Rasanya kok menyepelekan sesuatu itu udah jadi hal lumrah gitu di masyarakat kita. Misalnya ya itu tadi, pejabat ngabisin ratusan juta buat handphone aja, mungkin mereka mikirnya “Ah, nggak apa-apa, toh kami wakil rakyat jadi harus difasilitasi pakai uang rakyat” terus lama-lama keterusan difasilitasi semua kebutuhan hidup baik primer, tersier, sekunder pake dana negara.

Daripada buat beli henpon mah mending buat bikin jembatan untuk mereka aja atuh pak, bu.. T.T
Diambil dari sini
Sama kayak perilaku nyogok sebelum masuk kerja. “Ah, nggak apa-apa... toh buat awal doang, yang penting berhasil dapet kerjaannya”, kemudian setelah berhasil masuk kerja jadi seneng korupsi buat ngegantiin ‘modal’ yang udah dikeluarin buat masuk kerja tadi. Atau orang-orang yang demen ngeruk bukit, “ah, nggak apa-apa... sedikit aja kok” sampe bukitnya abis terus baru kelimpungan pas terjadi bencana gara-gara nggak ada lagi tempat resapan air.

Ya, sadar nggak sadar, perilaku kayak gitu jadi salah satu bibit ‘penyakit’ di negara ini. Korupsi lah, masyarakat yang malas lah, birokrasi yang apasihbanget lah, dan lain-lain. Semuanya itu selalu dimulai dari hal yang dianggap sepele tapi kemudian berkembang jadi sesuatu yang besar dan konsekuensinya pun lebih besar.

Makanya udah nggak aneh kalau fasilitas umum di negara ini nggak pernah awet, pasti aja dicorat-coret atau rusak. Jangankan fasilitas umum, batu-batu aja suka ‘dihias’ pake tulisan semacam ‘X lope Z’ dan parahnya lagi, fenomena alam kayak stalaktit dan stalagmit di beberapa gua aja ada yang matahin. “Ah, nggak apa-apa... ntar juga tumbuh lagi”, tumbuh lagi gigi lu, itu proses pembentukannya aja makan waktu jutaan tahun!


Pemandangan udah kece, tapi sayang di batuannya banyak coretan :((
Diambil dari dokumentasi angkatan
Perilaku menyepelekan ini ada di setiap kalangan, nggak terkecuali di kalangan civitas akademika juga. Misalnya ada yang bikin makalah nyontek plek disamain persis sama makalah orang lain. “Ah, nggak apa-apa, cuma makalah doang kok”, ujung-ujungnya keterusan plagiat karya orang lain sampe skripsi, tesis, disertasi, terus beberapa tahun kemudian ketauan dan gelarnya dicabut dan kehilangan kepercayaan dari banyak orang, kan serem. Bahkan dulu waktu gue PPL alias praktek ngajar di sekolah, ada murid yang nanya gini, “bu, bikin skripsi susah ngga sih? kita bisa bayar aja kan ya ke orang buat ngerjain skripsi kita?”

APAH?!?! :O ASTAGA...

Sumpah itu gue speechless pas denger pertanyaan murid gue, KENAPA BISA KEPIKIRAN KAYAK GITU SIH?!?! *jambak kerudung* *kerudung gue kok, bukan kerudung muridnye* ><

Kayanya nih emang generasi penerus kurang teladan yang baik apa gimana, ga ngerti deh gue.. T_T

Gue juga bahkan baru tau kalau tes TOEFL ada jokinya, HAHAHA... Memang itu adalah salah satu akibat dari kesulitan mendapatkan pekerjaan, semakin sempitnya lapangan pekerjaan, bla bla bla. Tapi ya, ga gitu juga kali! Terlepas dari bisa atau ngga nya, selama masih punya tangan dan punya otak mah, kerjain aja sendiri, GA USAH MANJA.

“Ah, nggak apa-apa, tes TOEFL doang kok, yang penting scorenya bagus jadi bisa daftar ke universitas ABCD”

Terlepas dari perkara dosa, karena dosa mah udah pasti, ya nggak etis aja gitu loh. Menurut gue, sia-sia aja udah menuntut ilmu puluhan tahun dari TK atau SD tapi ga ada impact-nya ke pemikiran sama sikap mah. Karena sesungguhnya pendidikan itu bukan semata-mata untuk dapat gelar, bukan untuk gengsi, tapi untuk menjadikan kita manusia yang beradab, itu! *tina bukan teguh diamond ways*

Jadi yah, pendapat gue pribadi, selama kultur menyepelekan sesuatu itu masih tetap mengakar kuat, ungkapan “semoga Indonesia jadi negara maju, jadi negara yang lebih baik, generasi penerusnya hebat-hebat, jadi negara yang tingkat korupsinya menurun” akan selalu jadi do’a yang menggantung di langit nusantara. Karena percuma kalau ngarep doang tapi ikhtiarnya kagak.

Iya gue juga nggak muna kalau gue sendiri punya kecenderungan menyepelekan sesuatu. “Gue mau ngerjain skripsi tapi ngantuk banget. Ah, nggak apa-apa deh, besok juga masih bisa” kemudian ditunda dan ditunda sampe telat lulus, kan somplak. “Gue skip workout dulu deh soalnya masih capek kemarin abis ngebolang ke Dago Pakar” kemudian berleha-leha terus tau-tau baju kesempitan dan kiloan naik, kan kzl.

Tapi gue juga bersyukur kok karena masih banyak generasi muda yang membiasakan untuk nggak menyepelekan sesuatu. Contohnya si Daffa ini, anak yang berani negur orang-orang dewasa yang mengendarai motor di trotoar. Anak-anak seperti dialah yang bisa bikin kita optimis akan nasib bangsa ke depannya, yeah!

Daffa, si anak pemberani!
Diambil dari sini
Mungkin ada baiknya biar nggak menyepelekan sesuatu, kita menerapkan konsep Speak before you Act; Think before you Speak; Read before you Think. Kalau dari konsep itu, bisa jadi tingkat membaca di masyarakat kita yang cenderung rendah merupakan faktor yang berpengaruh terhadap kebiasaan “ah, nggak apa-apa...” itu. Nggak heran kalau ayat pertama yang turun itu ‘Bacalah!’ soalnya emang fundamental banget buat menjalani kehidupan ini. Terbukti lah negara-negara maju dengan tingkat korupsi rendah bahkan yang penjaranya pada kosong gak laku saking sedikitnya tingkat kriminalitas, tingkat kebiasaan membaca nya pun rata-rata tinggi.

Yah gitu deh pokoknya, daripada makin capruk, mari kita rajin membaca dan olahraga mulai dari sekarang!


Just FYI
Diambil dari sini